Di Pekan yang Sibuk, BoE dan The Fed Perketat Kebijakan Moneter

Oktober 31, 2022 18:14

Minggu-minggu berlalu, tetapi ini adalah minggu yang sibuk bagi pasar keuangan, penuh dengan peristiwa dan pengumuman ekonomi penting.

Memulai pekan pada Senin pagi adalah kawasan euro, dengan update inflasi dan Produk Domestik Bruto (PDB); diakhiri dengan nonfarm payroll AS untuk bulan Oktober pada hari Jumat dan di antara keduanya, kami memiliki beberapa keputusan suku bunga utama dari Federal Reserve (The Fed) dan Bank of England (BoE).

Ingatlah bahwa dengan pengumuman ekonomi penting seperti ini, volatilitas biasanya naik di sekitar waktu rilis. Oleh karena itu, siapa pun yang berencana untuk trading di sekitar peristiwa ini harus meningkatkan kewaspadaan.

Kawasan Euro - Inflasi dan PDB

Tingkat inflasi tahunan di kawasan euro dilaporkan 9.1% pada bulan lalu, tetapi tidak setinggi yang diantisipasi sebelumnya. Kamis lalu, dalam upaya untuk mengekang kenaikan harga, European Central Bank (ECB) meningkatkan suku bunga sebesar 75 basis points untuk kedua kalinya dalam dua bulan.

Terlepas dari kenaikan yang relatif tinggi, yang sejalan dengan ekspektasi pasar, euro turun dan indeks saham pan-Eropa, Stoxx 600, naik karena nada ECB yang lebih dovish dalam konferensi pers berikutnya.

Seperti kebanyakan bank sentral, ECB mencoba berjalan di atas tali pengendali inflasi sambil menghindari resesi. Untuk alasan ini, pengumuman kembar angka inflasi dan PDB minggu ini akan diawasi dengan tajam oleh trader dan investor di benua itu dan sekitarnya.

Jika inflasi dilaporkan lebih tinggi dari perkiraan, ini akan memicu spekulasi kenaikan suku bunga agresif lebih lanjut pada rapat ECB berikutnya di bulan Desember. Demikian pula, jika PDB dilaporkan lebih baik dari perkiraan, ini juga dapat meningkatkan kemungkinan kenaikan agresif lebih lanjut, karena ECB akan kurang peduli tentang memicu resesi.

Sebaliknya, jika inflasi lebih rendah dari perkiraan dan/atau PDB lebih buruk dari perkiraan, kemungkinan kenaikan suku bunga lebih moderat pada bulan Desember akan meningkat.

The Fed – Keputusan Suku Bunga

Inflasi yang merajalela tidak terbatas pada kawasan euro, dengan AS, Inggris dan negara lain juga memerangi kenaikan harga. Namun, sementara ECB relatif lambat memulai kebijakan pengetatan moneter, kampanye The Fed dan BoE berlangsung dengan baik.

The Fed secara khusus telah mendekati tugas tersebut dengan agresi tertentu, menaikkan suku bunga sebesar 75 basis point tiga kali berturut-turut, pada hari Rabu, mereka secara luas diperkirakan akan melakukan hal yang sama untuk keempat kalinya.

Di sisi lain Atlantik, meningkatnya suku bunga telah berkontribusi pada bear market saat ini, tetapi ia juga telah membantu lonjakan dolar AS, karena suku bunga yang lebih tinggi merangsang investasi asing. Kenaikan lebih lanjut kemungkinan akan memperkuat kedua efek ini.

Bagaimanapun, kenaikan 75 basis points yang diantisipasi kemungkinan besar sudah akan dipertimbangkan ke pasar, tetapi bersiaplah untuk melihat reaksi jika The Fed memilih angka yang berbeda. Jika kenaikan suku bunga lebih besar dari perkiraan, bersiaplah melihat reaksi negatif di ekuitas dan vice versa.

Sebaliknya, karena suku bunga yang lebih tinggi cenderung memiliki efek penguatan pada mata uang nasional, bersiap untuk melihat reaksi positif pada USD jika kenaikan lebih besar dari perkiraan vice versa.

BoE – Keputusan Suku Bunga

Lanskap ekonomi dan politik di Inggris cukup bergejolak selama beberapa minggu terakhir.

Liz Truss menjadi perdana menteri dengan jabatan terpendek di negara itu, setelah pemotongan pajak besar-besaran yang tidak didanai membuat pasar ketakutan, yang menyeret GBP ke terendah historis dan menyebabkan melambungnya biaya pinjaman pemerintah.

Gejolak konsekuensinya sangat signifikan yang kemudian memicu intervensi darurat yang tidak pernah terjadi sebelumnya dari Bank of England, yang dipaksa untuk menyebarkan jutaan pound ke pasar pembelian obligasi pemerintah.

Agak tak terhindarkan, jabatan perdana menteri Truss berakhir dengan cepat dan Inggris mendapatkan Rishi Sunak sebagai perdana menteri ketiga tahun ini. Kepergian Truss dan pembalikan dari semua kebijakannya telah menenangkan pasar dan GBP telah memulihkan sebagian besar kehilangannya.

Pada hari Kamis, kita akan melihat bagaimana Komite Kebijakan Moneter (MPC) BoE bereaksi terhadap guncangan pasar baru-baru ini. Setelah “anggaran mini” yang sekarang sebagian besar dibuang, ada kekhawatiran tentang seberapa besar MPC akan ditekan untuk menaikkan suku bunga pada pertemuan berikutnya.

Tidak diragukan lagi bahwa keadaan telah tenang untuk sementara waktu, konsensus pasar mengantisipasi kenaikan 75 basis point, dengan beberapa analis memprediksikan 100. Trader dan investor dapat dipastikan mengharapkan peningkatan volatilitas di pasangan mata uang mencakup GBP dan saham terdaftar Inggris di sekitar waktu pengumuman ini.

Berlatih trading di akun demo bebas risiko dari Admirals. Klik banner di bawah untuk daftar hari ini!

Akun Demo Bebas Risiko

Daftar akun demo online gratis dan kuasai strategi trading Anda

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran, atau ajakan untuk melakukan transaksi apa pun dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan seperti ini bukan merupakan indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau di masa depan, karena keadaan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus mencari saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan bahwa Anda mengerti risikonya.

Roberto Rivero
Roberto Rivero Penulis Keuangan, Admirals, London

Roberto menghabiskan 11 tahun merancang sistem trading dan pengambilan keputusan untuk trader dan manajer investasi, serta 13 tahun lagi di S&P, bekerja dengan investor profesional.