Setelah pemulihan di bulan Januari, indeks dolar melemah di bulan Februari

Februari 15, 2021 14:15

Di bulan Januari, indeks dolar mengalami rebound tajam pada harga setelah mencapai level support kritis. Hal ini mengikuti melemahnya dolar AS terhadap saingan utamanya pada tahun 2020 yang menyebabkannya diperdagangkan di bawah level 90,00 pada awal tahun ini.

Reli Januari ini terutama disebabkan oleh peningkatan volatilitas di pasar ekuitas pada paruh kedua bulan ini, yang disebabkan oleh ketidakpastian lebih lanjut seputar pandemi virus korona dan mengakibatkan penurunan di hampir semua indeks utama kecuali Nasdaq.

Reli dalam indeks dolar ini terhenti di sekitar level retracement Fibonacci 50% dari impuls penurunan terakhir, mencapai level sedikit di atas 51,50. Namun, sejauh ini bulan ini, situasi ini telah berbalik lagi dengan retracement 0,22% untuk mencari level support penting. Kami perlu mengamati evolusi indeks ini di sesi mendatang untuk melihat apakah indeks mampu mempertahankan level dukungan penting ini.

Analisis EURUSD 

Seperti yang telah disebutkan di atas, karena volatilitas di pasar saham, banyak investor mencari perlindungan terhadap dolar AS bulan lalu, menyebabkan awal tahun yang bearish pada EURUSD. Namun, minggu lalu, pasangan ini naik 0,59%, melanjutkan rebound setelah mencapai level terendah tahunan 1,19520.

Kenaikan ini telah menyebabkan EURUSD kembali ke level di atas 1.21200, oleh karena itu, mencegah pasangan dari memenuhi target formasi segitiga setelah menembusnya ke bawah, yang menyebabkan terendah tahunan sebelum melakukan penarikan kembali ke dasar segitiga, yang sebelumnya tidak dikonfirmasi karena EUR terus mendapatkan posisi.

Selama beberapa hari ke depan, kita akan mengamati untuk melihat apakah pasangan ini mampu mempertahankan momentum kenaikan baru ini, mencari level 1,22 lagi dan membentuk pergerakan baru pada tertinggi di awal tahun.

Sumber: MetaTrader 5 Admiral Markets- Grafik Harian EURUSD. Rentang Tanggal: 4 November 2019 - 15 Februari 2021. Tanggal Diambil: 15 Februari 2021. Kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Evolusi harga lima tahun terakhir:

  • 2020 = +8.93%
  • 2019 = -2.21%
  • 2018 = -4.47%
  • 2017 = +14.09%
  • 2016 = -3.21%

Analisis GBPUSD 

Dalam kasus GBPUSD, kita dapat melihat bahwa pasangan ini mengikuti tren naik yang sangat jelas sejak terendah Maret 2020, di sekitar level 1,14100, hingga di atas level 1,39, yang telah membawanya di atas garis tren turun jangka panjang (dalam titik-titik merah).

Seperti yang dapat kita lihat di grafik mingguan, berlawanan dengan EURUSD, pasangan ini melanjutkan tren naiknya di bulan Januari, yang sekarang membawanya lebih dekat ke level pertahanan penting di 1,40.

Saat ini diperdagangkan jauh dari level support utamanya dan kita bisa melihat level overbought yang kuat di indikator stochastic, meskipun indikator MACD-nya masih kuat. Selain itu, kita dapat melihat bahwa, baru-baru ini, telah terjadi perpotongan naik tiga kali lipat bullish di beberapa MA, sehingga kita dapat mengharapkannya untuk terus berlanjut hingga menghadapi level pertahanannya. Oleh karena itu, kita perlu sangat berhati-hati dan melihat apakah GBPUSD mampu mengatasi resistance ini atau melakukan pemantulan bearish menuju level supportnya.

Sumber: MetaTrader 5 Admiral Markets - Grafik Mingguan GBPUSD. Rentang Tanggal: 31 Agustus 2014 - 15 Februari 2021. Tanggal Diambil: 15 Februari 2021. Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Evolusi harga lima tahun terakhir:

  • 2020 = +3.10%
  • 2019 = +3.95%
  • 2018 = -5.54%
  • 2017 = +9.43%
  • 2016 = -16.26%

Analisis USDJPY 

Terakhir, pada USDJPY, kita dapat mengamati bagaimana yen Jepang, sekali lagi, berperilaku sebagai aset safe haven yang penting sejak awal pandemi. Hal ini disebabkan pada saat krisis, investor Jepang cenderung melepas posisinya di luar negeri untuk mencari perlindungan dengan mata uangnya sendiri.

Perilaku ini telah menyebabkan harga mencari band bawah dari channel sideways hijau dan merah yang saat ini bertindak sebagai level support utama di sekitar 104.00 yen per dolar.

Seperti yang bisa kita lihat pada grafik bulanan di bawah ini, tren saat ini adalah bearish setelah perpotongan moving average dan kegagalan dalam upaya terakhir untuk mencapai pita atas saluran setelah menghadapi garis tren turunnya. Jadi, penting untuk melihat apakah harga akan mampu mempertahankan level supportnya atau jika berlanjut dengan penurunan ke level retracement Fibonacci 50% berikutnya di sekitar 100 yen per dolar, atau bahkan level yang lebih rendah, sehingga memenuhi target harga dari lebar saluran.

Sumber: MetaTrader 5 Admiral Markets - Grafik Bulanan USDJPY. Rentang Tanggal: 1 November 1993 - 15 Februari 2021. Tanggal Diambil: 15 Februari 2021. Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Evolusi harga lima tahun terakhir:

  • 2020 = -4.95%
  • 2019 = -0.88%
  • 2018 = -2.76%
  • 2017 = -3.59%
  • 2016 = -2.85%

Trading Dengan Platform Trading MetaTrader 5 

Dengan akun Admiral Markets Trade.MT5, Anda dapat melakukan trading Contracts for Difference (CFD) di UBS dan lebih dari 3.000 saham! CFD memungkinkan pedagang untuk mencoba untung dari pasar bullish dan bearish, serta mendapat untung dari penggunaan leverage. Klik pada spanduk berikut untuk membuka akun hari ini:

buat akun di admiral markets

 

INFORMASI MATERI ANALITIS:

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan tentang semua analisis, perkiraan, prakiraan, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau evaluasi lain atau informasi serupa (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web badan investasi Admiral Markets yang beroperasi di bawah merek dagang Admiral Markets (selanjutnya disebut "Admiral Markets"). Sebelum membuat keputusan investasi, perhatikan hal-hal berikut ini:

  1. Ini adalah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diposting hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan pra-diseminasi penelitian investasi.
  2. Setiap keputusan investasi dibuat oleh setiap klien sendiri, sementara Admiral Markets tidak akan bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten atau tidak.
  3. Untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admiral Markets telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.
  4. Analisis tersebut disiapkan oleh analis independen, Carolina Caro, pelaksana SEO (selanjutnya disebut "Penulis") berdasarkan perkiraan pribadi.
  5. Meskipun semua upaya yang wajar telah dilakukan untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, akurat, dan lengkap, Admiral Markets tidak menjamin keakuratan. atau integritas informasi apa pun yang terkandung dalam Analisis.
  6. Setiap kinerja masa lalu atau pemodelan instrumen keuangan yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat dari Admiral Markets untuk kinerja di masa mendatang. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun, dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.
  7. Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat menghasilkan keuntungan atau kerugian. Sebelum Anda mulai berdagang, pastikan Anda sepenuhnya memahami risikonya.
Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.