CFD adalah instrumen kompleks yang membawa risiko tinggi terjadinya kerugian dengan cepat karena penggunaan leverage.

expand_more

Peluang Investasi Saat Corona Virus di tahun 2021

Maret 29, 2021 20:20 UTC
Waktu membaca: 21 menit

Pada tahun lalu, campuran eksplosif dari pandemi, penguncian, stimulus pemerintah, dan peluncuran vaksin memiliki dampak yang unik dan mengejutkan pada pasar keuangan dunia. Dengan ekspektasi tinggi akan pemulihan global pada tahun 2021, berinvestasi selama virus corona dan pemulihan situasi pandemi menghadirkan beberapa peluang yang sangat menarik.

Faktanya, banyak analis memperkirakan pemulihan global terkuat dalam satu dekade akan terjadi di tahun ini, dengan beberapa pasar memasuki siklus super satu kali seumur hidup saat kita memasuki fase pemulihan pasca resesi.

Teruslah membaca untuk mempelajari tentang peluang ketika berinvestasi selama COVID 19, focus terhadap investasi virus corona dan pasar individu yang tinggi dalam daftar pantauan investor! ▼▼▼

investasi saat corona

Investasi Saat Corona Virus: Kisah Sejauh Ini

Ketika kasus virus corona mulai meningkat di seluruh dunia tahun lalu, indeks pasar saham  S&P 500 jatuh lebih dari 30% dari level tertinggi pada bulan Februari 2020 ke level terendah pada bulan Maret 2020. Tingkat volatilitas semua pasar global melonjak ke level bersejarah, bahkan meskipun tingkat dan dampak sepenuhnya dari virus corona tidak sepenuhnya diketahui.

Berita utama umum di media keuangan pada saat itu termasuk kata-kata seperti Depresi Hebat, yang menimbulkan ketakutan di banyak investor pada saat itu. Namun, investasi saat corona virus menyebabkan beberapa pasar mencapai nilai tertinggi dalam sejarah, seperti emas dan terendah dalam sejarah seperti minyak. Saat memutuskan saham apa yang akan diinvestasikan selama virus corona, hasil yang paling menarik adalah terciptanya serangkaian sub-sektor baru.

Sektor-sektor ini termasuk seperti 'persediaan tinggal di rumah (stay at home)', 'persediaan bekerja dari rumah (work from home),' dan 'persediaan vaksin'. Hal ini menciptakan distribusi arus yang tidak merata ke pasar saham yang tidak terlihat selama beberapa dekade. Sementara beberapa saham berkinerja baik, saham-saham lainnya hancur seperti sektor perjalanan, rekreasi dan energi. Investor terutama memilih saham pertumbuhan di sektor teknologi dan indeks seperti Nasdaq 100 yang ditunjukkan di bawah ini, dibandingkan saham nilai yang berdasarkan metrik penilaian tradisional.

Investing during coronavirus Nasdaq 100

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, NQ100, Bulanan - Rentang data: dari 1 Feb 2006 hingga 17 Feb 2021, diakses pada 17 Feb 2021 pukul 11:30 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa depan.

Untuk mulai investasi saat corona virus dengan sukses, memiliki akses ke pasar global sangatlah penting. Hal ii akan menjadi bukti lebih lanjut dalam artikel ini saat kita membahas beberapa investasi virus corona yang harus diperhatikan di pasar saham global, serta siklus super komoditas baru yang sedang berlangsung.

Dengan mengunduh platform trading MetaTrader 5 yang disediakan oleh Admiral Markets, Anda dapat mengakses lebih dari 3.000+ instrumen CFD (Contracts for Difference) keuangan yang mencakup saham global, indeks, komoditas, mata uang, dan lainnya!

Mulai unduh GRATIS Anda hari ini dengan mengklik spanduk di bawah ini:▼▼▼

Trading Dengan MetaTrader 5

Investasi Saat Corona Virus: Di mana kita sekarang?

Maju cepat ke tahun 2021, banyak analis, investor, dan pakar keuangan sekarang menyerukan salah satu pemulihan ekonomi terbesar selama beberapa dekade. Selama pandemi, ketika negara-negara berada dalam pemberlakuan lockdown pemerintah, berjuang dengan gelombang kedua virus corona dan varian baru COVID 19, mereka yang berinvestasi selama COVID 19 mengalami kejutan besar ketika ekuitas global memantul lebih tinggi.

Hal tersebut menyebabkan indeks pasar saham AS dan indeks pasar saham Asia melonjak hingga mencapai rekor tertinggi. Sekarang, bank investasi di seluruh dunia seperti JP Morgan, Goldman Sachs dan banyak lainnya menyerukan pemulihan yang sangat tajam pada tahun 2021 yang telah membantu memicu ledakan trading online dan siklus komoditas baru. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh dua faktor.

1. Stimulus pemerintah dan bank sentral.

Salah satu tanggapan besar pertama dari pemerintah selama pandemi adalah langkah-langkah stimulus moneter. Dalam dua bulan pertama pandemi, pemerintah di seluruh dunia mengalokasikan lebih dari $10 triliun dolar untuk mencoba dan menghentikan pengangguran massal dan menjaga perekonomian untuk tetap berjalan.

Di beberapa negara, ukuran stimulus hampir sepuluh kali lebih besar daripada respons selama krisis kredit keuangan tahun 2008. Penelitian dari perusahaan konsultan manajemen McKinsey & Company yang ditunjukkan di bawah ini, menyoroti seberapa besar langkah-langkah stimulus ekonomi selama pandemi virus corona untuk berbagai negara yang memiliki perbedaan dalam tindakan untuk krisis keuangan 2008.

stimulus ekonomi covid

Sumber: McKinsey & Company, 17 Februari 2021

Langkah-langkah stimulus pemerintah dan bank sentral seringkali menjadi bahan bakar untuk reli pasar saham yang tajam. Bagaimanapun, tujuan dari langkah-langkah stimulus adalah untuk membantu pertumbuhan ekonomi yang pada gilirannya membantu bisnis untuk tumbuh. Hal ini menimbulkan optimisme investor yang turut mengangkat harga saham.

Langkah-langkah stimulus, seperti pemotongan suku bunga, juga membantu lembaga-lembaga besar meminjam dengan lebih murah. Banyak dari ini kemudian menemukan jalannya ke dalam kelas-kelas aset penghasil, seperti pasar saham. Ini hanyalah satu alasan mengapa banyak indeks pasar saham

2. Peluncuran vaksin Virus corona.

Pasar keuangan di seluruh dunia juga mendapat dorongan dari peluncuran vaksin virus corona. Ini karena vaksin telah membantu mencabut pembatasan lockdown dan mulai meningkatkan ekonomi. Anda dapat mempelajari lebih lanjut di artikel ‘Saham Vaksin Coronavirus Teratas untuk Diperhatikan. Sementara investor pasar saham telah melihat ke arah kehidupan setelah peluncuran vaksin virus corona, pasar mata uang adalah yang menerima arus paling banyak.

Misalnya, pada awal tahun 2021, pemerintah Inggris memimpin perlombaan tentang berapa banyak warga yang berhasil menerima vaksin virus corona yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford. Hal ini menyebabkan pound Inggris menjadi salah satu mata uang berkinerja terbaik, karena para trader berspekulasi tentang pembukaan kembali ekonomi lebih cepat dibandingkan wilayah-wilayah lainnya.

Selama waktu tersebut, Komisi Eropa mengumumkan bahwa AstraZeneca memberi tahu mereka bahwa mereka hanya dapat mengirimkan seperempat dari vaksin yang mereka sepakati. Penundaan dan peluncuran yang lambat di Uni Eropa ini menyebabkan aksi jual besar-besaran dalam euro. Nilai tukar EURGBP jatuh ke posisi terendah delapan bulan karena para trader berspekulasi pada pemulihan ekonomi yang lebih lambat untuk Uni Eropa dan yang lebih cepat untuk Inggris.

Investasi Saat Corona EURGBP

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, EURGBP, Harian - Rentang data: dari 9 Jun 2020 hingga 18 Feb 2021, diakses pada 18 Feb 2021 pukul 11:30 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa depan. Kinerja lima tahun terakhir: 2020 = + 5,61%, 2019 = -5,72%, 2018 = + 1,17%, 2017 = + 4,12%, 2016 = + 15,69%, 2015 = -6,58%.

Pada grafik harian di atas EURGBP, terlihat jelas penembusan berkelanjutan dari garis support horizontal (hitam) di 0,8861. Penurunan yang didorong secara fundamental ini sebagian besar disebabkan oleh perbedaan dalam program peluncuran vaksin virus corona kedua negara, menyoroti betapa pentingnya peluncuran vaksin bagi spekulan yang lebih besar di pasar.

Anda dapat tetap mengikuti perkembangan terkini dari pergerakan pasar terbaru di berbagai kelas aset dengan mengikuti seri webinar Admiral Markets Spotlight. Dalam sesi langsung ini, yang diambil tiga kali seminggu oleh tiga trader berbeda, Anda bisa mendapatkan informasi terbaru tentang apa yang memengaruhi pasar keuangan global dan di mana terdapat peluang.

Pastikan untuk mendaftarkan tempat GRATIS Anda hari ini, dengan mengklik spanduk di bawah ini: ▼▼▼

webinar indonesia

Investasi Saat Corona Virus: Pasar & Peluang

Karena jatuhnya pasar saham yang signifikan pada tahun lalu, sebagian besar negara mengalami resesi teknis. Sementara resesi berumur pendek karena langkah-langkah stimulus pemerintah dan potensi peluncuran vaksin virus corona, banyak analis yang sekarang percaya bahwa tahun 2021 akan menunjukkan tanda-tanda fase pemulihan awal siklus ekonomi.

Saat investasi saat corona virus dan masa pemulihan, beberapa investasi virus corona terbaik dapat ditemukan dengan mengikuti siklus ekonomi. Hal ini karena pasar saham dan pengembalian pasar komoditas sangat bergantung pada fase siklus ekonomi atau bisnis.

Pada gambar di bawah ini, Fidelity Investments telah menyoroti sektor pasar saham mana yang umumnya berkinerja terbaik dan terburuk di setiap tahap siklus ekonomi. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang sektor saham di artikel ‘11 Sektor Pasar Saham yang Perlu Anda Ketahui '.

Berinvestasi sektor pasar saham virus korona

Sumber: Fidelity, 18 Februari 2021

Pada siklus awal pemulihan pasca resesi, sektor dengan kinerja terbaik cenderung berada di real estat, kebijakan konsumen, dan industri. Hal ini dikonfirmasi oleh fakta bahwa Kepala Ahli Strategi Ekuitas AS untuk JP Morgan, Dubravko Lakos-Bujas, telah menyatakan bahwa pada tahun 2021 "penerima manfaat terbesar adalah saham di episentrum pandemi seperti Pembebasan Konsumen dan Keuangan."

Pada bagian selanjutnya, kami membahas beberapa kemungkinan investasi virus corona yang diawasi investor untuk tahun 2021. Ini termasuk peluang potensial ketika berinvestasi selama COVID 19 di pasar mata uang, pasar saham, dan pasar komoditas yang menurut beberapa orang memulai siklus super komoditas.

Sebelum kita menyelami lebih dalam, tahukah Anda bahwa dengan akun Admiral Markets Invest.MT5 Anda dapat berinvestasi di saham dan ETF dari 15 bursa saham terbesar di dunia dengan komisi rendah mulai dari hanya $0,01 per saham untuk saham AS dan komisi minimum yang rendah hanya $1?

Untuk memulai, klik spanduk di bawah ini: ▼▼▼

Investasi Saham dan ETF

Investasi Saat Corona Virus: Saham & Indeks

Sebagian besar analis memperkirakan pengembalian yang lebih tinggi untuk pasar saham AS, meskipun penilaian tetap cukup tinggi. Namun, seperti yang dikatakan sebagian besar fund manager 'di mana lagi Anda menaruh uang Anda?' Dengan pengembalian uang tunai yang rendah di tengah latar belakang suku bunga rendah di seluruh dunia.

Hal ini menyajikan beberapa peluang menarik baik di saham individu maupun indeks pasar saham.

✴️ S&P 500 Index – Target sebesar $4,400?

Bank investasi JP Morgan memiliki target akhir tahun untuk indeks pasar saham S&P 500 sebesar $4.400. Mereka menyoroti bahwa meskipun rasio harga ekuitas terhadap pendapatan mahal secara tradisional, namun tidak semahal itu saat mempertimbangkan suku bunga rendah di seluruh dunia dan prospek pertumbuhan yang akan datang.

Investasi saat corona S&P 500

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, SP500, Bulanan - Rentang data: dari 1 Feb 2006 hingga 18 Feb 2021, diakses pada 18 Feb 2021 pukul 12:30 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa depan.

Dalam grafik harga bulanan jangka panjang di atas indeks pasar saham S&P 500, jelas terlihat masih terdapat kenaikan lebih lanjut untuk dikembangkan menuju level harga $4.400. Namun, indeks tersebut terdiri dari 500 saham terbesar yang terdaftar di Bursa Efek New York dan mencakup saham-saham dari berbagai sektor. Artinya, indeks tersebut dipengaruhi oleh sektor yang berkinerja terbaik dan berkinerja terburuk.

Investor dapat mempertimbangkan untuk fokus pada ETF sektor saham individu (dana yang diperdagangkan di bursa) untuk eksposur ke sektor tertentu. Alternatifnya, investor dapat fokus pada saham individu dalam sektor yang kemungkinan besar akan berkinerja baik pada fase pemulihan awal dari siklus pasca resesi. 

Investasi Saat Corona Virus: Forex

Sementara banyak investor melihat ke pasar saham untuk investasi saat corona virus dan pemulihan masa pandemi, pasar Forex juga menghadirkan beberapa peluang menarik bagi investor institusional yang lebih besar.

Faktanya, sebagian besar modal kelembagaan pandemi mengikuti narasi kasus virus corona dengan arus masuk ke negara-negara yang menangani situasi dengan lebih baik. Ini membantu mengangkat dolar Australia dan dolar Selandia Baru sambil melukai pound Inggris. Vaksin virus corona mengubah nasib pound yang menjadi pemimpin awal tahun ini karena peluncuran vaksin virus corona yang sukses.Namun, dolar AS adalah yang menjadi wild card untuk tahun 2021 tetapi menarik dilihat dari sudut pandang teknis, seperti yang disorot di bawah ini.

✴️ Indeks Dolar AS - Pembalikan keberuntungan di pertengahan tahun?

Kelemahan dolar AS adalah salah satu dari perdagangan yang berkinerja lebih baik selama pandemi. Indeks dolar AS - yang menunjukkan nilai dolar AS terhadap sekeranjang mata uang lain - jatuh lebih dari 13% dari bulan Maret 2020 hingga awal tahun 2021. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh penanganan yang buruk oleh pemerintah terhadap virus corona serta langkah-langkah stimulus yang diumumkan oleh The Fed.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang indeks dolar AS dalam artikel Mengenal USD Index'.

Investing saat corona virus US Dollar Index

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, USDX, Bulanan - Rentang data: dari 1 Jan 2006 hingga 18 Feb 2021, diakses pada 18 Feb 2021 pukul 13:30 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa depan.

Dalam grafik harga bulanan jangka panjang indeks dolar AS di atas, jelas terlihat penolakan level harga sebesar $102,94 pada Maret 2020 sebelum penurunan lebih dari 13%. Menariknya, grafik tersebut menunjukkan bahwa indeks tersebut diperdagangkan dalam pola konsolidasi jangka panjang dengan harga mendekati garis support horizontal bawah di $88,26.

Sementara banyak analis memperkirakan dolar AS yang lebih lemah pada awal 2021 karena langkah-langkah stimulus tambahan dari pemerintahan Presiden AS Joe Biden, banyak juga yang memperkirakan pembalikan nasib di akhir tahun. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa perdagangan suku bunga yang menyebabkan pelemahan dolar sebagian besar telah terjadi.

Sementara itu, para trader akan fokus pada tingkat teknis yang menjadi sandaran, seiring dengan terungkapnya narasi ekonomi AS.

Tahukah Anda bahwa Anda dapat melakukan trading di pasar Forex, pasar saham, dan pasar komoditas menggunakan Contracts for Difference (CFD) dan berspekulasi tentang pasar yang naik DAN turun? Selain itu, Anda dapat memanfaatkan leverage dan mengontrol posisi yang lebih besar dengan setoran yang lebih kecil. Pelajari lebih lanjut dan buka akun dengan mengklik spanduk di bawah ini: ▼▼▼

Trading Forex dan CFD

Investasi Virus Corona: Komoditas

Pasar komoditas telah menerima dorongan besar dari kebijakan moneter yang longgar di seluruh dunia dan peluncuran vaksin virus corona. Saat ini bank-bank investasi dari Goldman Sachs hingga Bank of America menyerukan kenaikan pasar di sektor komoditas. JP Morgan yakin bahwa kita baru saja memasuki siklus super komoditas baru.

Dalam 100 tahun terakhir, pasar komoditas telah mengalami empat siklus super. Siklus super komoditas terakhir mencapai puncaknya pada tahun 2008 dan didorong oleh pertumbuhan ekonomi China. Siklus komoditas super saat ini didorong oleh pergeseran kepada sumber energi yang lebih terbarukan, kebijakan moneter yang longgar dan potensi inflasi yang lebih kuat.

Seluruh sektor komoditas juga terkena dampaknya, dengan kenaikan harga di sektor pertanian, biji-bijian, energi dan logam.

✴️ Minyak Mentah - Sebuah siklus super baru?

Pasar minyak mengalami roller coaster pada tahun 2020. Minyak West Texas Intermediate (WTI) jatuh lebih dari 80% dari Januari 2020 hingga April 2020, sebelum melakukan reli hampir 450% kembali dari posisi terendah April 2020 ke posisi tertinggi pada awal bulan Februari 2021.

Namun, banyak analis percaya kenaikan tersebut belum berakhir dengan OPEC (Organisasi Negara Pengekspor Minyak) yang berkomitmen untuk harga yang lebih tinggi dan output yang lebih rendah karena perusahaan berfokus pada sumber energi terbarukan sebagai gantinya. Permintaan juga cenderung meningkat ketika individu dapat mulai melakukan perjalanan dengan lebih bebas.

Investing saat corona crude oil

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, CRUDOIL, Bulanan - Rentang data: dari 1 Jan 2007 hingga 18 Feb 2021, diakses pada 18 Feb 2021 pukul 14:30 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa depan.

Dalam grafik jangka panjang minyak WTI di atas, ini menunjukkan level dukungan horizontal yang jelas di $34,42. Selama pandemi, harga menembus level ini sebelum pulih dan kembali naik. Harga kemudian menguji kembali level ini pada akhir tahun 2020. Sejak itu, harga telah melonjak lebih tinggi ke puncak garis tren menurun jangka panjang dari swing meninggi pada tahun 2008, 2013, 2014 dan 2018.

Jika harga dapat menembus level-level ini maka terobosan teknis, dikombinasikan dengan latar belakang fundamental positif dan dimulainya siklus super komoditas, dapat menyebabkan trading minyak lebih tinggi dalam jangka panjang. Hal ini mungkin juga dapat berdampak positif pada perusahaan energi yang terpukul selama periode pandemi.

trading komoditas

Risiko Investasi Saat Corona Virus

Meski banyak analis dan manajer dana positif tentang prospek pertumbuhan untuk 2021, masih ada beberapa risiko dalam melakuakn investasi saat virus korona. Beberapa di antaranya adalah:

▶️ Penundaan peluncuran vaksin virus corona. Beberapa negara pernah mengalami penundaan peluncuran vaksin virus corona. Apa pun yang memengaruhi distribusi dapat berdampak pada pertumbuhan positif yang membuat sentimen investor memburuk.

▶️ Mutasi COVID 19 menjadi strain baru juga berisiko. Namun, banyak ilmuwan mengatakan bahwa vaksin tersebut berfungsi pada sebagian besar varian baru virus corona. Hal ini dapat menjadi kekhawatiran jika vaksin tidak bekerja pada varian baru virus.

▶️ Sebagian besar Eropa telah diisolasi selama beberapa bulan terakhir. Terdapat kekhawatiran yang berkembang tentang lonjakan tingkat infeksi dan mutasi setelah tindakan penguncian dilonggarkan. Namun, pemerintah kemungkinan ingin memvaksinasi sebagian besar pekerja yang rentan dan kunci terlebih dahulu sebelum melonggarkan pembatasan.

Menurut Russell Investments, risiko lain adalah terlalu banyaknya optimisme dari investor. Jika semua orang tetap optimis, hal ini mengarah pada harga yang lebih tinggi di pasar saham yang berarti pengumuman berita apapun sedikit negatif dapat menyebabkan keluarnya investor yang senang keluar dari investasi lebih awal.

Indikator pelawan komposit perusahaan sendiri belum berada pada level overbought tetapi semakin mendekati, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

investasi russel

Sumber: Investasi Russell, 18 Februari 2021

Cara Mulai Berinvestasi Selama Covid 19

Dengan akun Admiral Markets Trade.MT5 Anda dapat berspekulasi tentang arah harga pasar global menggunakan Contracts for Difference (CFD) untuk melakukan trading jangka panjang dan pendek di Forex, saham, indeks, komoditas, dan masih banyak lagi! Atau, melalui akun Invest.MT5 Anda dapat berinvestasi dalam saham nyata dan ETF dari 15 bursa saham terbesar di dunia.

Dalam skenario mana pun, Anda dapat mulai berinvestasi di pasar pilihan Anda menggunakan lima langkah yang disorot di bawah ini.

  1. Buka platform trading MetaTrader 5 Anda yang disediakan oleh Admiral Markets atau mulai unduh gratis Anda disini.
  2. Setelah Anda berada di platform, pilih View dari menu atas untuk membuka jendela Market Watch di sisi kiri platform.
  3. Di jendela Market Watch ini, klik kanan dan pilih Symbols. Di sini Anda dapat mencari dari lebih dari 3.000 instrumen yang tersedia untuk diperdagangkan melalui Admiral Markets. Mulailah mengetik nama instrument yang Anda cari dan pilihan instrumen akan muncul.
  4. 4. Tekan OK untuk menambahkan simbol ke daftar Market Watch Anda. Untuk melihat grafik langsung dari harga simbol, seret teks simbol dari jendela Market Watch kepada grafik.
  5. Untuk membuka tiket trading, klik kanan pada grafik dan pilih Trading dan kemudian New Order. Tiket trading akan terbuka bagi Anda untuk memasukkan entri Anda sendiri, level stop-loss dan take-profit serta ukuran posisi Anda.

Investing saat corona tiket trading MT5

Tangkapan layar yang menunjukkan platform trading MetaTrader 5 yang disediakan oleh Admiral Markets dengan tiket trading terbuka pada grafik. 18 Februari 2021.

Tahukah Anda bahwa Anda juga dapat meningkatkan platform trading MetaTrader 5 Anda ke versi MetaTrader 5 Supreme Edition?

Peningkatan ini meningkatkan biaya platform trading Anda dengan berbagai alat dan fitur trading tambahan. Ini termasuk indikator sentimen, terminal mini, deretan konten berita (newsfeed) waktu nyata, dan berbagai indikator ahli seperti titik pivot dan grafik Renko.

Anda juga dapat mengakses Indikator Pencarian Wawasan Teknis yang memberikan Anda ide trading waktu nyata dan dapat ditindaklanjuti di ribuan instrumen yang berbeda. Misalnya, mencari Minyak Mentah WTI, saat ini menunjukkan 10 kejadian teknis berbeda yang sedang terjadi dalam jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang.

indikator technical insight lookup

Tangkapan layar yang menunjukkan contoh pencarian 'Minyak Mentah WTI' dalam indikator Pencarian Wawasan Teknis dari platform MetaTrader 5 Supreme Edition yang disediakan oleh Admiral Markets. 18 Februari 2021.

Untuk mulai mengunduh GRATIS dan mendapatkan akses instan ke indikator ini, cukup klik spanduk di bawah ini!▼▼▼

Unduh MetaTrader 5 Supreme Edition

Mengapa Mulai Berinvestasi Selama Coronavirus dengan Admiral Markets?

✔️ Lakukan trading dan berinvestasi dengan perusahaan mapan yang disahkan dan diatur oleh Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA), Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC), di antara regulator keuangan terkenal lainnya.

✔️ Tingkatkan kemampuan platform trading MetaTrader 5 Anda sepenuhnya GRATIS dengan meningkatkannya ke versi platform Supreme Edition untuk mengakses indikator Technical Insight Lookup.

✔️ Buka akun investasi Invest.MT5 untuk membeli saham, saham, dan ETF dari 15 bursa saham terbesar di dunia.

✔️ Buka akun trading Trade.MT5 untuk berdagang melalui CFD untuk mendapatkan keuntungan potensial dari pasar naik dan turun di seluruh saham, ETF, indeks, komoditas, mata uang, dan masih banyak lagi!

Tahukah Anda bahwa Anda dapat menguji semua layanan dan fitur ini menggunakan akun trading demo?

Dengan jenis akun ini, Anda dapat membeli dan menjual di lingkungan virtual hingga Anda siap untuk melakukan trading langsung!

Klik pada spanduk di bawah ini untuk membuka akun trading demo GRATIS Anda pada hari ini!▼▼▼

Buka Akun Demo

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan, teregulasi secara global, menawarkan trading di lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

INFORMASI TENTANG MATERI ANALITIS:

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan mengenai semua analisis, perkiraan, prognosis, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau penilaian atau informasi serupa lainnya (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web Admiral Markets. Sebelum membuat keputusan investasi, harap perhatikan hal-hal berikut:

  • Ini adalah sebuah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diterbitkan untuk tujuan informatif saja dan sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan berurusan sebelum diseminasi penelitian investasi.
  • Setiap keputusan investasi dibuat oleh masing-masing klien sendiri sedangkan Admiral Markets AS (Admiral Markets) tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten maupun tidak.
  • Dengan maksud untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admiral Markets telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.
  • Analisis disusun oleh analis independen (Jitan Solanki, Analis Pasar, selanjutnya disebut “Penulis”) berdasarkan taksiran pribadi.
  • Sementara setiap upaya yang wajar diambil untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, tepat dan lengkap, Admiral Markets tidak menjamin keakuratan atau kelengkapan informasi apa pun yang terkandung dalam Analisis.
  • Segala jenis kinerja instrumen keuangan masa lalu atau model yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat oleh Admiral Markets untuk kinerja di masa depan. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.
  • Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat mengakibatkan kerugian atau keuntungan. Sebelum Anda memulai trading, harap pastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat.
Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.