Pengenalan Investasi Pasif

Juli 21, 2021 22:02 UTC
Waktu membaca: 10 menit

Investasi pasif adalah pendekatan investasi yang seringkali menimbulkan perbedaan pendapat di antara para investor. Ada orang-orang yang sangat mendukung tetapi sebagian lainnya memilih jenis investasi yang berlawanan – investasi aktif. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, reputasi investasi pasif telah tumbuh secara signifikan  karena repon masyarakat terhadap investasi telah berubah.

Dalam artikel ini, kami akan membahas apa itu investasi pasif, membandingkan dengan lawannya yang aktif, menganalisis beberapa keuntungan dan kelebihannya serta menunjukkan Anda cara untuk Anda memulai berinvestasi dengan Admirals (sebelumnya Admiral Markets)!

Apa itu Investasi Pasif?

Apa Itu Investasi Pasif?

Investasi pasif adalah pendekatan investasi jangka panjang dengan tujuan untuk menciptakan kekayaan sedikit demi sedikit dari waktu ke waktu. Dengan mengurangi pembelian dan penjualan sekuritas, investasi pasif akan meningkatkan keuntungan jangka panjang melalui penghematan biaya.

Pihak yang mendukung investasi pasif percaya bahwa, seiring berjalannya waktu, pasar akan memberikan hasil yang positif. Mereka tidak tertarik untuk mengambil keuntungan dari fluktuasi pasar jangka pendek, tetapi sebaliknya memperhatikan untuk dapat memasuki posisi dan bertahan dalam jangka waktu yang lebih lama – strategi yang terkadang dikenal juga sebagai “beli dan tahan”.

Mungkin kita mengidentifikasikan investor pasif sebagai seseorang yang membeli saham di sebuah atau beberapa perusahaan dan memutuskan untuk menahannya dalam jangka panjang. Namun, umumnya ketika berbicara tentang investasi pasif income terpercaya, mereka lebih mengacu pada pembelian saham dengan dana yang mempengaruhi kinerja dari sekelompok perusahaan, indeks saham, industri atau ekonomi.

Dana indeks semakin populer dalam beberapa tahun terakhir karena semakin banyak investor yang menyadari bahwa sangat sulit, dan tidak selalu berhasil, untuk secara konsisten mengungguli pasar.

Apa Itu Investasi Aktif?

Tidak masuk akal untuk menulis artikel tentang investasi pasif income tanpa menyinggung lawan jenisnya dan membandingkan keduanya.

Investasi aktif adalah jenis investasi yang pendekatannya langsung dan berfokus untuk mengungguli pasar. Investasi aktif melibatkan pembelian berkelanjutan dan penjualan sekuritas, yang berkelanjutan dan memerlukan analisis konstan agar dapat mengambil langkah yang tepat pada waktu yang tepat.

Berbeda dari investor pasif, para investor aktif lebih memperhatikan pergerakan pasar jangka pendek dan, jika sekuritas yang mereka pegang menimbulkan tanda-tanda akan kerugian, kemungkinan mereka akan menurunkannya secepat mungkin, hal ini berlawanan dengan mencoba keluar dari kemunduran.

Investor yang memilih jenis investasi ini cenderung membeli saham pada reksa dana yang sedang aktif dikelola. Dana tersebut memperkerjakan manajer untuk memantau portofolio dana dan memutuskan sekuritas mana yang akan diperjualbelikan, dan juga waktu pelaksanaaanya. 

Tertarik dalam mempelajari lebih lanjut tentang trading dan investasi? Di Admirals, kami mengadakan webinar setiap hari dari Senin sampai Jumat, yang dimana trader-trader profesional membahas topik saham dalam skala yang besar. Bagian terbaiknya adalah, semua ini gratis! Klik spanduk di bawah ini untuk melihat jadwal terbaru dan daftar webinar hari ini:

Webinar Trading Gratis

Investasi Aktif dan Pasif

Jadi mana yang terbaik – investasi aktif atau pasif? Ini adalah pertanyaan yang perlu Anda jawab sedini mungkin, karena hal ini yang akan memainkan peran penting dalam menginvestasikan modal Anda.  

Sayangnya – seperti kebanyakan hal dalam dunia investasi, dan dalam kehidupan ini – tidak ada jawaban pasti tentang mana yang “terbaik”.

Baik investasi aktif dan pasif memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, pada akhirnya, keputusan yang diambil bergantung pada gaya dan preferensi investasi pribadi.

Pada bagian berikut, kami akan membahas beberapa kelebihan dan kekurangan dari investasi pasif, sebelum melihat beberapa pilihan yang tersedia bagi mereka yang ingin menjalankan strategi investasi pasif.

Kelebihan dari Investasi Pasif

Biaya Rendah

Investasi pasif dikaitkan dengan biaya rendah daripada rekan aktifnya. Hal ini dikarenakan dua alasan. Pertama, karena semakin sedikit transaksi yang berlangsung, semakin sedikit pula biaya transaksi yang dikeluarkan.

Poin kedua yang lebih penting, dana investasi pasif tidak perlu membayar manajer bergaji tinggi dan tim analisis untuk meneliti dan memilih saham, yang berarti bahwa dana yang dikelola secara pasif memiliki biaya pengelolaan yang lebih rendah bagi investor.

Efisiensi Pajak

Keuntungan lain dari transaksi yang lebih sedikit adalah dana yang dikelola secara pasif sangat meminimalkan pajak.

Hal ini karena, setiap kali sekuritas berhasil terjual, laba akan dikenakan pajak capital gain, yang ditanggung oleh dana tersebut. Karena dana yang dikelola secara pasif jarang memperjualbelikan sekuritas, besar pajak yang dikeluarkan ini juga lebih  sedikit jika dibandingkan dengan yang dikelola secara aktif.

Banyak pasar yang memiliki pajak lain; bea materai yang dikenakan setiap transaksi. Di inggris, sebagai contoh, pembelian saham menarik biaya bea materai sebesar 0.5%.

Tidak Mudah untuk Mengungguli Pasar

Hal ini mungkin akan lebih tepat jika digambarkan sebagai kerugian dari investasi aktif daripada keuntungan dari investasi pasif, tetapi ini adalah poin yang penting untuk dipertimbangkan.

Sementara dana yang dikelola secara aktif mungkin dapat mengungguli pasar dalam jangka pendek, namun sangat sulit untuk mempertahankan reputasi ini dalam periode waktu yang berkelanjutan.

Pada akhir tahun 2015, Indeks S&P Dow Jones merilis laporan yang menilai kinerja dana ekuitas Eropa yang dikelola secara aktif terhadap kinerja indeks yang menjadi tolak ukur mereka selama periode investasi satu, tiga, lima dan sepuluh tahun.  

Hasilnya adalah penilaian yang cukup tajam tentang prospek jangka panjang dari investasi dana yang dikelola secara aktif. Secara keseluruhan, 80% dari dana denominasi euro yang dikelola secara aktif mengungguli indeks patokan selama periode lima tahun. Angka ini naik menjadi 86% selama periode sepuluh tahun. Contoh ini menggambarkan kesulitan untuk berhasil dan terus-menerus mengungguli pasar.

Di sisi lain dana pasif, alih-alih mengambil tantangan yang tampaknya sia-sia untuk mengalahkan pasar, hanya berusaha untuk mereplikasi kinerja indeks patokan mereka yang dilakukan dengan berinvestasi di sekuritas yang membentuk indeks yang mendasarinya. Misalnya, dana indeks yang melacak FTSE100 akan memiliki saham di semua perusahaan yang termasuk dalam indeks.

Kekurangan dari Investasi Pasif

Kurangnya Fleksibilitas

Sifat investasi yang pasif berarti terdapat kurangnya fleksibilitas di dalam cara dana dioperasikan.

Misalnya, seperti yang kami jelaskan di atas, dana indeks mengacu kepada indeks saham yang  mendasarinya dan dengan memegang saham di semua perusahaan konstituen indeks, Hal mengenai membeli saham  dan  memegangnya, tidak peduli apa yang terjadi pada pasar sementara itu.

Dengan kata lain, jika salah satu kepemilikan dana jatuh nilainya atau terdapat informasi yang  menunjukkan bahwa kejatuhan nilai seperti itu sudah dekat, dana terjebak akan memegangnya, selama keamanan  yang bersangkutan tetap menjadi bagian dari indeks yang mendasarinya.

Dalam skenario seperti di atas, yaitu dapat menjual sekuritas tersebut, dana aktif juga bebas untuk melindungi posisi mereka dalam menggunakan short selling  atau menempatkan perdagangan opsi - teknik yang dirancang untuk meminimalkan potensi kerugian. Dana pasif tidak akan terlibat dalam kegiatan ini, mereka hanya terus memegang sekuritas yang berada di dalam indeks yang mendasarinya.

Potensi Pengembalian Yang Lebih Rendah

Judul di atas yang dituliskan secara italics, merupakan hal penting. Dana investasi yang dikelola secara pasif memiliki potensi pengembalian yang lebih rendah daripada yang dikelola secara aktif.

Dana pasif akan melacak nilai indeks patokan tetapi sangat jarang, jika pernah, ia akan mengalahkan indeks. Padahal, pada kenyataannya, pengembalian biasanya sedikit lebih rendah karena adanya  biaya manajemen. Di sisi lain, dana yang dikelola secara aktif dapat membawa hadiah yang lebih besar.

Sementara persentase dana aktif yang mengungguli pasar mungkin akan rendah, namun faktanya tetap ada beberapa yang berhasil mencapainya. Jadi mungkin statistik yang dikutip sebelumnya belum tentu merupakan argumen terhadap dana investasi aktif, melainkan ilustrasi tentang betapa pentingnya melakukan penelitian Anda dan memilih yang tepat.

Tentu saja, seperti halnya semua investasi, peningkatan potensi hadiah ini datang dengan peningkatan risiko juga, menyoroti pentingnya mempraktikkan teknik manajemen dengan risiko yang baik ketika berinvestasi. 

Reksa Dana dan ETF

Sekarang kita sepenuhnya menyadari apa itu investasi pasif dan di mana letak  kekuatan serta kelemahannya, kita akan melihat secara singkat dua kendaraan investasi pasif paling populer; yaitu reksa dana dan Exchange-Traded Funds (ETF).

Kedua jenis dana ini mengumpulkan uang investor untuk membeli portofolio sekuritas, namun, cara mereka beroperasi yang  berbeda. ETF, seperti namanya, terdaftar di bursa saham, di mana saham mereka dibeli dan dijual melalui broker, seperti saham di perusahaan. 

Ini berarti bahwa saham dalam ETF dapat diperdagangkan secara bebas mengikuti jam buka bursa yang relevan. Ini juga berarti bahwa harga saham mereka berfluktuasi sepanjang hari perdagangan.

Di sisi lain, Saham Reksa Dana dibeli dari perusahaan yang mengelola dana, baik secara langsung atau melalui perusahaan pialang. Harga saham reksa dana ditetapkan pada akhir setiap hari perdagangan dan pada harga inilah investor masuk atau keluar dari dana.

Oleh karena itu, mereka yang lebih menyukai pendekatan investasi secara langsung cenderung lebih tertarik pada ETF karena mereka dapat melakukan transaksi harian jual beli saham sesuai keinginan mereka.

Investasi ETF dengan Admirals

Jika dengan membaca artikel ini menginspirasi Anda untuk menambah investasi-investasi pasif ke dalam portofolio Anda, Anda akan senang mengetahui bahwa dengan Admirals Anda dapat berinvestasi dengan lebih dari 200 ETF yang beragam!

Untuk membeli ETF dengan Admirals, Anda harus mengikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Daftar dengan Admirals dan memakai Invest.MT5 

2. Mengunduh platform trading MetaTrader 5 dan masuk menggunakan data akun Anda. 

3. Buka tab ‘Market Window’ pada sisi kiri layar dan cari ETF yang ingin Anda investasikan 

MetaTrader 5 market watch

Gambar: Admirals MetaTrader 5 - Market Watch

4.  Klik kanan pada simbol ETF dan pilih ‘Chart Window’ untuk membuka grafik hargannya 

Vanguard FTSE250 ETF ChartGambar: Admirals MetaTrader 5 – Grafik Harian Vanguard FTSE 250 UCITS ETF (VMID). Rentang Tanggal: 11 Februari 2020 - 22 April 2021. Diakses pada: 22 April 2021. Kinerja masa lalu tidak menjadi indikator penting untuk hasil di masa depan.

5. Klik ‘New Order’ pada bagian atas layar untuk membuka halaman Order seperti di bawah ini. Di sini Anda dapat mengisi volume pembelian yang Anda perlukan (yaitu jumlah saham pada ETF) serta mengatur stop loss dan take profit jika diperlukan.

FTSE250 ETF New Order

Gambar: Admirals MetaTrader 5 - VMID – New Order. Tanggal Diakses: 22 April 2021.

Investasi Dengan Admirals

Akun Invest.MT5 tidak hanya memberikan Anda kesempatan untuk berinvestasi dengan lebih dari 200 ETF, tetapi juga dengan lebih dari 4,300 saham dari 15 bursa saham terbesar di dunia! Keuntungan lain dari akun Invest.MT5 termasuk:

  • Membuka akun hanya dengan setoran minimum sebesar €1
  • Akses gratis platform trading multi-asset nomor satu di dunia, MetaTrader5
  • Akses eksklusif alat Analisis Premium kami, dimana Anda bisa mendapat berita terbaru, wawasan teknis dan sentimen pasar tanpa biaya tambahan!  

Untuk info lebih lanjut, klik spanduk di bawah dan mendaftar hari ini:

Investasi Dengan Admiral Markets

Artikel lain yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Kami adalah broker dengan keberadaan global dan diatur oleh otoritas keuangan tertinggi. Kami menyediakan akses ke platform Trading paling inovatif. Kami memperdagangkan CFD, saham, dan ETF.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi pada instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading tersebut bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau masa depan, karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Roberto Rivero
Roberto Rivero
Penulis Keuangan, Admirals, London

Roberto menghabiskan 11 tahun merancang sistem trading dan pengambilan keputusan untuk trader dan manajer investasi, serta 13 tahun lagi di S&P, bekerja dengan investor profesional.