Pengertian Instrumen Keuangan

Februari 02, 2021 16:50 Asia/Jakarta
Waktu membaca: 10 menit

Calon trader atau investor pasti pernah menemukan istilah financial instrument atau instrumen keuangan. Tapi tidak semua orang mengetahui pengertian instrumen keuangan. Pada artikel ini, kami akan mendefinisikan arti istilah ini sebelum menjelaskan beberapa jenis instrumen keuangan secara rinci.

pengertian instrumen keuangan

Apa itu Instrumen Keuangan atau Financial Instrument?

International Accounting Standards mendefinisikan instrumen keuangan sebagai "kontrak apa pun yang menimbulkan aset keuangan dari satu entitas dan kewajiban keuangan atau instrumen ekuitas dari entitas lain". Dengan kata lain, instrumen keuangan biasanya melibatkan kewajiban pada satu pihak (seperti komitmen untuk melakukan pembayaran tertentu), dan manfaat bagi pihak lain (seperti hak untuk menerima pembayaran tertentu, atau bukti kepemilikan dalam suatu perusahaan).

Instrumen keuangan biasanya dapat diperdagangkan di antara para pihak, membuatnya kurang berisiko untuk dipegang (karena Anda dapat menjualnya jika kemudian Anda membutuhkan uang) dan menciptakan kemungkinan untung dan rugi pada perdagangan semacam itu.

Berbagai Jenis Instrumen Keuangan

Instrumen keuangan dapat diklasifikasikan dengan berbagai cara. Pada artikel ini, kita akan memasukkannya ke dalam dua jenis instrumen keuangan: instrumen tunai dan instrumen derivatif. Pada bagian berikut, kita akan memeriksa berbagai klasifikasi instrumen keuangan dan melihat beberapa contohnya.

Instrumen Kas

Instrumen kas biasanya dibuat, atau dikeluarkan, oleh sebuah badan (kebanyakan pemerintah dan perusahaan) untuk meningkatkan modal. Dalam konteks ini, badan tersebut sering disebut sebagai emiten.

Nilai harga untuk instrumen kas, baik, ditetapkan oleh penerbit (setelah nasihat dari profesional keuangan), atau dicapai melalui negosiasi antara penerbit dan investor, yang biasanya membeli instrumen keuangan dengan harapan memperoleh keuntungan.

Setelah dikeluarkan dan dijual, pemegang (trader dan investor) dapat memperdagangkannya secara terbuka di pasar keuangan, dengan harga yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan.

Di bawah ini, kami menjelaskan jenis kas utama dari instrumen keuangan.

Saham

Sesuai dengan namanya, saham merupakan bagian dari kepemilikan suatu perusahaan. Jika sebuah perusahaan menerbitkan 100 saham dan Anda membeli 1 di antaranya, Anda memiliki 1/100, atau 1%, dari perusahaan tersebut. Sejak saat itu, hingga Anda menjual sahamnya, Anda berhak atas 1% dari setiap dividen yang dibayarkan oleh perusahaan itu, 1% suara pada rapat pemegang saham, dll.

Poin terakhir ini adalah penyederhanaan, karena perusahaan terkadang memiliki beberapa kelas saham, dengan setiap kelas memiliki hak berbeda yang diberikan kepada mereka.

Dalam bahasa Inggris, saham dari sebuah emiten secara umum disebut stock. Sedangkan share adalah lembaran saham. Tetapi, 'stock' secara sederhana adalah kata lain dari “share”.

Obligasi

Obligasi adalah sertifikat yang diberikan oleh penerbit (atau peminjam) kepada investor dengan imbalan sejumlah uang tunai. Dalam kasus obligasi, dokumen akan menentukan syarat dan ketentuan, termasuk ukuran dan frekuensi pembayaran kupon (atau bunga) dan tanggal obligasi harus dilunasi; disebut tanggal jatuh tempo.

Gagal membayar kupon tepat waktu, atau membayar kembali obligasi pada saat jatuh tempo, membuat penerbit beresiko gagal bayar oleh pemegang obligasi.

Karena pemerintah tidak menerbitkan saham, obligasi adalah instrumen keuangan yang diandalkan pemerintah untuk mengumpulkan uang dari investor. Setiap saat akan ada triliunan dolar obligasi pemerintah yang beredar.

Pinjaman

Pinjaman dibuat oleh bank dan lembaga kredit lainnya kepada organisasi seperti perusahaan, pemerintah, atau lembaga pemerintah. Dari sudut pandang peminjam, pinjaman terlihat cukup mirip dengan obligasi tetapi karena hanya ada lebih sedikit pihak yang terlibat (biasanya hanya satu bank, terkadang segelintir) mereka jauh lebih mudah dan lebih cepat untuk dinegosiasi dan didokumentasikan daripada obligasi, yang bisa memiliki ribuan investor terlibat.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang trading, mengapa tidak mendaftar salah satu kursus Forex kami? Kursus Forex Zero to Hero mencakup berbagai topik trading dari dasar! Klik spanduk di bawah untuk mendaftar hari ini:

Daftar Zero to Hero gratis

Obligasi Konversi

Obligasi konversi adalah obligasi yang akan dilunasi atau diubah menjadi saham di masa depan. Obligasi konversi, oleh karena itu, menjadi obligasi untuk bagian pertama periode investasi, kemudian mereka dibayar kembali atau diubah menjadi saham untuk periode selanjutnya.

Persyaratan untuk obligasi konversi akan menentukan ukuran dan frekuensi pembayaran kupon (jika ada) dan persyaratan serta tanggal pembayaran kembali atau konversi.

Alih-alih tanggal tertentu, obligasi konversi sering dikonversi ke ekuitas pada peristiwa "pemicu", yang paling umum adalah penerbitan dan penjualan saham baru oleh perusahaan.

Konversi Utang

Konversi Utang adalah pinjaman yang akan dilunasi atau diubah menjadi ekuitas di masa depan. Persyaratan untuk konversi utang akan menentukan ukuran dan frekuensi pembayaran bunga (jika ada); dan persyaratan dan tanggal pembayaran kembali atau konversi.

Seperti obligasi konversi, alih-alih tanggal tertentu, pinjaman sering dikonversi menjadi ekuitas saat peristiwa "pemicu" terjadi.

Ringkasan

Tabel di bawah ini merangkum instrumen kas yang telah kita bahas di bagian sebelumnya:

Instrumen Keuangan

Penerbit Umum

Pembeli Biasa

Manfaat untuk Pembeli/Pemegang

Kewajiban Penjual/Penerbit

Saham

Perusahaan

Trader dan Investor

Secara harfiah, bagian dalam kepemilikan perusahaan dan hak untuk menerima semua manfaat yang relevan, misalnya, hak suara, pre-emption, dividen, informasi, dll.

Perlakuan yang sama untuk setiap pemilik setiap saham yang sekelas.

Distribusi dividen, administrasi semua hak pemegang saham.

Obligasi

Perusahaan, pemerintah, dan organisasi besar lainnya.

Trader dan Investor

Tanda terima kupon (yaitu pembayaran) yang dilakukan secara berkala (misalnya, triwulanan) atau pada saat obligasi jatuh tempo. Pembayaran kembali pokok obligasi saat jatuh tempo.

Pembayaran kupon dan pokok pinjaman tepat waktu sebagaimana ditentukan dalam ketentuan obligasi.

Pinjaman/Hutang

Perusahaan, pemerintah, dan organisasi besar lainnya.

Bank dan penyedia kredit lainnya.

Tanda terima pembayaran bunga dan pokok seperti yang didefinisikan dalam persyaratan pinjaman.

Pembayaran bunga dan pokok pinjaman tepat waktu sebagaimana ditentukan dalam persyaratan pinjaman.

Obligasi Konversi

Perusahaan

Trader dan Investor

Sebelum konversi: penerimaan kupon secara berkala (mis., Triwulanan) atau saat jatuh tempo. Setelah konversi: seperti saham.

Sebelum konversi: pembayaran kupon secara berkala (mis., Triwulanan) atau saat jatuh tempo. Setelah konversi: seperti saham.

Konversi Utang

Perusahaan

Trader dan Investor

Sebelum konversi: penerimaan pembayaran bunga secara berkala atau pada saat jatuh tempo. Setelah konversi: seperti saham.

Sebelum konversi: pembayaran bunga secara berkala atau pada saat jatuh tempo. Setelah konversi: seperti saham.

Instrumen Keuangan Derivatif / Instrumen Derivatif

Seperti namanya, instrumen keuangan derivatif, atau instrumen derivatif, atau hanya 'derivatif', memperoleh nilainya dari sesuatu yang lain. Sesuatu yang lain disebut sebagai aset yang mendasari.

Aset dasar yang paling umum adalah saham, obligasi, indeks (seperti S&P 500), suku bunga, komoditas (seperti kopi atau minyak) dan pasangan mata uang.

Jenis instrumen keuangan derivatif yang berbeda memiliki karakteristik yang berbeda pula, tetapi keduanya memiliki dua kesamaan yang membuatnya populer di kalangan trader dan investor.

Pertama, biaya yang kecil sering kali memungkinkan pemegang derivatif untuk mengambil posisi besar di pasar. Dengan kata lain, mereka menawarkan kesempatan bagi para pedagang untuk meningkatkan perdagangan mereka, memperbesar potensi keuntungan atau kerugian.

Kedua, derivatif memudahkan tidak hanya untuk long, atau membeli, aset dasar saat Anda mengira harganya akan naik; tetapi juga untuk melakukan short, atau menjual, aset yang mendasari saat Anda berpikir harga kemungkinan akan turun.

Di bawah ini, kami melihat jenis derivatif derivatif yang paling umum dari instrumen keuangan.

Opsi

Memiliki opsi, memberi Anda opsi, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual aset yang mendasari pada harga tertentu, yang dikenal sebagai harga kesepakatan atau strike price.

Opsi yang memberi Anda hak untuk membeli aset yang mendasarinya terkadang disebut sebagai "call" dan opsi yang memberi Anda hak untuk menjual sebagai "put".

Ketika pemegang opsi memutuskan untuk melanjutkan dan membeli atau menjual yang mendasarinya, mereka disebut melaksanakan opsi tersebut.

Setiap opsi memiliki tanggal kedaluwarsa. Jika pemegang tidak menggunakan opsi sebelum tanggal tersebut, maka opsi tidak ada lagi dan pemegang kehilangan biaya yang dibayarkan untuk memperolehnya. Hal ini sangat umum karena opsi hanya dilakukan ketika kemungkinan besar akan menghasilkan keuntungan bagi pemegang opsi.

Kontrak Berjangka (Futures)

Kontrak Berjangka bekerja dengan cara yang sama seperti opsi. Bedanya, kontrak berjangka tidak memberikan Anda pilihan, tetapi kewajiban. Dengan kata lain, pemegang saham tidak memiliki pilihan dan kontrak berjangka harus dilaksanakan pada atau sebelum tanggal jatuh tempo; apakah transaksi tersebut akan menguntungkan pemegang masa depan atau tidak.

CFD

Contracts For Difference (CFD) adalah perjanjian, atau kontrak, yang dibuat antara dua pihak untuk menukar selisih harga aset dari saat kontrak dimulai hingga berakhir.

Seperti derivatif lainnya, CFD dapat digunakan untuk berspekulasi tentang naik dan turunnya harga. Namun, tidak seperti produk derivatif lain yang tercantum di atas, CFD murni spekulatif, aset yang mendasarinya tidak akan pernah berpindah tangan di akhir kontrak.

Waran

Waran cenderung bekerja dengan cara yang persis sama seperti opsi saham, perbedaan utamanya adalah bahwa waran diterbitkan oleh perusahaan sendiri dan dijual oleh mereka untuk meningkatkan modal.

Kesimpulan

Tabel di bawah ini merangkum jenis-jenis instrumen keuangan yang dibahas di bagian sebelumnya:

Instrumen Keuangan

Penerbit Umum

Pembeli Biasa

Manfaat untuk Pembeli/Pemegang

Kewajiban Penjual/Penerbit

Opsi

Bank dan lembaga keuangan lainnya.

Trader, investor, perusahaan

Opsi untuk membeli (atau menjual) aset dasar dengan harga yang telah ditentukan sebelumnya.

Untuk menjual (atau membeli) aset yang mendasarinya pada harga yang telah ditentukan jika pemegangnya ingin menggunakan opsi mereka.

Kontrak Berjangka

Bank dan lembaga keuangan lainnya.

Trader, investor, perusahaan

Kewajiban untuk membeli (atau menjual) aset dasar dengan harga yang telah ditentukan sebelumnya.

Untuk menjual (atau membeli) aset dasar dengan harga yang telah ditentukan sebelumnya.

CFD

Bank, pialang/broker, dan lembaga keuangan lainnya.

Trader dan Investor

Kewajiban untuk menukar, dengan rekanan, perbedaan harga aset yang mendasarinya antara tanggal dimulainya kontrak dan berakhirnya kontrak.

Kewajiban untuk menukar, dengan rekanan, perbedaan harga aset yang mendasarinya antara tanggal dimulainya kontrak dan berakhirnya kontrak.

Waran

Perusahaan

Trader dan Investor

Pilihan untuk membeli saham perusahaan dengan harga yang telah ditentukan.

Menjual saham perusahaan dengan harga yang telah ditentukan, jika pemegangnya ingin melaksanakan.

Trading Forex dan CFD dengan Admiral Markets

Jika Anda merasa terinspirasi untuk memulai perdagangan, dengan akun Trade.MT5 dari Admiral Markets, Anda dapat berdagang forex dan CFD di berbagai pasar yang berbeda. Klik spanduk di bawah ini untuk membuka akun hari ini:

Perdagangkan Forex dan CFD dengan Admiral Markets

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda:

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan yang teregulasi secara global, menawarkan perdagangan di lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading sekarang!

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan tersebut bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau masa depan, karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami resiko.

Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.