Kami menggunakan cookies untuk memberi Anda pengalaman terbaik di situs web kami. Dengan terus menelusuri situs web ini, Anda memberi izin atas penggunaan cookies tersebut. Untuk detail lebih lanjut, termasuk cara mengubah preferensi Anda, silakan baca Kebijakan Privasi.
Info Selengkapnya Setuju

CFD adalah instrumen kompleks yang membawa risiko tinggi terjadinya kerugian dengan cepat karena penggunaan leverage.

expand_more

Prospek Saham UNVR dan Kinerjanya di Bursa Efek New York

Maret 28, 2021 21:14 UTC
Waktu membaca: 13 menit

Unilever adalah perseroan terbatas yang telah beroperasi di Indonesia selama lebih dari 85 tahun. Perusahaan ini menyediakan kebutuhan sehari-hari seperti sabun, pasta gigi, pembersih, kosmetik, dan lainnya dari berbagai merek. Yang menjadi tujuan dari perusahaan ini yaitu keberadaannya dapat bermanfaat bagi masyarakat Indonesia. Selain itu diharapkan dapat membantu masyarakat serta memberikan solusi atas permasalahan dan tantangan yang ada di Indonesia. Masalah dan tantangan tersebut antara lain kemiskinan, masalah kesehatan, kekurangan gizi, sumber daya yang berkelanjutan, dan lain sebagainya. Mari kita baca sejarah perusahaan sebelum berbicara tentang prospek saham UNVR.

Saham Unilever
Sejarah Singkat PT Unilever Tbk

Unilever Indonesia pertama kali didirikan pada tanggal 5 Desember 1933 dengan nama "Lever's Zeepfabrieken N.V." Lokasi perusahaan berada di kawasan Angke, Jakarta Utara. Akta pendirian tersebut disetujui oleh Jenderal Geoual van Nederlandsch-Indie.

Pada tanggal 22 Juli 1980, perusahaan berubah nama menjadi "PT Unilever Indonesia" dengan nomor akta 171 oleh notaris Ny. Kartini Muljadi SH. Selanjutnya, pada tanggal 30 Juni 1997 nama perusahaan diubah kembali menjadi "PT Unilever Indonesia Tbk" dengan akta nomor 92 oleh notaris Mudofir Hadi SH.

Pada tanggal 22 November 2000, Unilever Indonesia mengadakan perjanjian dengan PT Anugrah Indah Pelangi untuk mendirikan perusahaan baru yaitu PT Anugrah Lever (PT AL). Perusahaan berkomitmen untuk terlibat dalam pembuatan, pengembangan, pemasaran, dan penjualan kecap, sambal dan saus lainnya di bawah merek Bango dan merek lain di bawah lisensi perusahaan untuk PT AL.

Dua tahun kemudian, pada tanggal 3 Juli 2002, Unilever Indonesia kembali mengadakan perjanjian dengan Texchem Resources Berhad untuk mendirikan perusahaan baru lainnya, yaitu PT Technopia Lever, yang bergerak di bidang distribusi, ekspor, dan impor barang dengan merek Domestos Nomos.

Selanjutnya, pada tanggal 7 November 2003, Texchem Resources Berhad mengadakan perjanjian jual beli saham dengan Technopia Singapore Pte. Ltd. Texchem Resources Berhad setuju untuk menjual seluruh sahamnya di PT Technopia Lever kepada Technopia Singapore Pte. Ltd.

Pada Rapat Umum Luar Biasa perusahaan pada tanggal 8 Desember 2003, Unilever Indonesia mendapat persetujuan dari pemegang saham minoritas untuk mengakuisisi saham PT Knorr Indonesia (PT KI) dari Unilever Overseas Holdings Limited (pihak terkait). Akuisisi ini berlaku efektif pada tanggal penandatanganan perjanjian jual beli saham antara perseroan dan Unilever Overseas Holdings Limited pada tanggal 21 Januari 2004.

Pada tanggal 30 Juli 2004, Unilever Indonesia bergabung dengan PT KI. yang bermerger dengan menggunakan metode yang mirip dengan metode penyatuan kepentingan. Penggabungan ini sejalan dengan persetujuan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam surat nomor 740 / III / PMA / 20047 tanggal 9 Juli 2004. Selain itu, pada tahun 2007, perusahaan mengadakan perjanjian bersyarat untuk membeli Merek minuman Vitalitas berbahan dasar buah "Buavita" dan "Gogo" dari Ultra.

Investasi UNVR Saham

Prospek Investasi UNVR

Sejarah singkat tentang perusahaan Unilever di atas menunjukkan bahwa UNVR telah membuat kemajuan yang signifikan. Beberapa akuisisi dan merger dengan perusahaan-perusahaan besar lainnya di Indonesia juga membuktikan bahwa perusahaan ini dipercaya dengan reputasi yang baik di negara tersebut.

Dalam waktu 85 tahun, PT Unilever Tbk telah berkembang dan bertahan dalam berbagai situasi ekonomi. Di sisi lain, pandemi virus Covid-19 telah menjadi situasi yang "menarik" bagi perusahaan dan investasi. Ini mungkin merupakan seleksi alam bagi perusahaan-perusahaan tersebut, apakah mereka dapat bertahan atau tidak. Faktanya, banyak perusahaan di dunia yang menyatakan kerugian dan kebangkrutan pada tahun 2020 karena pandemi. Lantas, bagaimana dengan PT Unilever Tbk?

Yang menarik adalah pandemi virus Covid-19 tampaknya berdampak positif bagi perseroan termasuk dari sisi saham. Investor baru bahkan sudah mulai melirik saham produsen sembako ini.

Jika dilihat kondisi saham secara kasat mata, kemunculan pandemi ini memang akan menekan daya beli konsumen. Tentunya, produk Unilever yang sebelumnya banyak dikonsumsi masyarakat juga akan mengalami penurunan penjualan.

Namun, laporan keuangan UNVR tidak menunjukkan penurunan tersebut. Meski pada awal pandemi, kondisinya memang bukan yang terbaik, namun tidak lebih buruk dari perusahaan lainnya. CNBC Indonesia pernah menyebutkan bahwa sektor saham yang produknya merupakan kebutuhan sehari-hari akan bertahan pada saat pandemi. Lebih jauh lagi jika kita melihat lebih dekat pada Unilever secara khusus, kita dapat melihat bahwa perusahaan tidak banyak mengalami penurunan dalam penjualan.

Nah, mari kita simak beberapa laporan berikut ini. Penjualan UNVR pada 2019 rata-rata hanya Rp 42,92 triliun. Sedangkan pada tahun 2020 tercatat penjualan UNVR mencapai Rp 43,21 triliun. Kesimpulannya, terjadi peningkatan sebesar 0,67%. Fundamental UNVR yang kuat membuat harga saham Unilever masih lebih baik jika dibandingkan dengan saham sektor lain di era pandemi virus Corona.

Ringkasan Finansial UNVR

Sumber: Ringkasan Finansial UNVR, Triwulanan dari investing.com, diakses pada 18 Mar 2021 pukul 13:45 GMT.

Kinerja Unilever dalam Pandemi

Investor cenderung lebih memilih berinvestasi di perusahaan yang memiliki peluang keuntungan di tengah pandemi. Unilever mungkin salah satunya. Lebih dari sekedar memiliki fundamental yang kuat dan tidak terlalu terpengaruh oleh pandemi, ternyata Unilever diuntungkan dari situasi tersebut. Pada bulan Januari 2021, perusahaan ini ditunjuk sebagai perusahaan pengelola distribusi vaksin Sinovac Corona di Indonesia.

Distribusi vaksin virus corona Sinovac membutuhkan jasa Unilever untuk pendistribusiannya karena perusahaan memiliki kemampuan untuk memperluas distribusi pada suhu rendah. Mengingat jaringan pendingin Unilever sangat kuat karena memiliki lini produk es krim Walls, produsen vaksin Sinovac serta pemerintah mempercayakan perusahaan untuk mengelola tanggung jawab tersebut.

Tentu saja, Unilever melakukan beberapa upaya agar kepercayaan dapat diberikan kepada perusahannya. Perusahaan sempat memberikan penjelasan kepada publik terkait penunjukan perusahaan oleh pemerintah sebagai mitra untuk mendistribusikan vaksin Covid-19.

Penunjukan juga dinyatakan oleh perwakilan perusahaan. Menurut Direktur Utama Unilever Indonesia Ira Noviarti, pihaknya memang sudah melakukan komunikasi dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin terkait peredaran vaksin Covid-19. Untuk melakukan hal tersebut, perusahaan menggunakan lemari es untuk es krim Wall's. Ya, mesin pendingin itu memiliki jaringan penyimpanan ke daerah-daerah.

Ira melanjutkan bahwa Unilever berkomitmen untuk selalu bekerja sama dengan pemerintah dalam menghadapi berbagai tantangan. Salah satunya adalah pandemi virus Corona yang sudah dilakukan sejak awal tahun 2020.

Ia juga menyampaikan bahwa sedang dilakukan pembahasan tentang rincian mengenai kolaborasi tersebut. Perusahaan juga berharap komitmen Unilever Indonesia ini dapat memotivasi berbagai pihak untuk memberikan dukungan agar Indonesia semakin kuat dan bangkit.

Lebih jauh lagi, setelah berita ini dimuat di berbagai media di Indonesia, UNVR saham pun melonjak secara signifikan. Dilaporkan bahwa pada tanggal 18 Januari 2021, UNVR saham telah melonjak sebesar 7,91% dan dilanjutkan keesokan harinya dengan kenaikan sebesar 1%.

Selain itu, Unilever telah mengalami penurunan laba bersih di tahun 2020 namun dengan peningkatan penjualan. Berdasarkan laporan keuangan per Desember 2020, emiten dengan kode UNVR saham ini membukukan laba bersih sebesar Rp7,16 triliun.

Dari situasi tersebut, perusahaan tetap dapat bertahan dengan baik di saat pandemi. Oleh karena itu hal ini menjadi salah satu ciri yang menarik para investor.

Unduh MetaTrader 5

Kinerja Saham UNVR di NYSE

Unilever juga terdaftar di bursa saham global, terutama di Wall Street atau New York Stock Exchange (NYSE). Terdapat dua saham Unilever yang tercatat di NYSE yaitu Unilever yang berbasis di Belanda yaitu Unilever NV dan berbasis di Inggris yaitu Unilever PLC. Secara umum, kinerja kedua perusahaan Unilever di NYSE ini cukup baik sejak pertama kali bergabung. Tentunya hal tersebut berdampak baik bagi Unilever Indonesia yang merupakan salah satu anak perusahaannya.

UNVR pernah tidak terdaftar sebagai salah satu perusahaan dengan kapitalisasi besar di tahun 2020. Namun, perusahaan tetap menunjukkan kinerja yang baik bahkan setelah serangan virus Corona. Selain itu, UNVR telah menyesuaikan diri dengan kondisi pasar Internasional melalui tindakan-tindakannya.

Salah satu tindakannya cukup kontroversial bagi masyarakat Indonesia namun cukup diterima secara internasional. Tindakan tersebut adalah untuk mendukung komunitas LGBTQ. Perusahaan asal Belanda tersebut melalui akun Instagram pada Juni 2020 secara resmi menyatakan komitmennya untuk mendukung gerakan Lesbian Gay Bisexual Transgender Queer (LGBTQ+).

Untuk mendukung kampanye tersebut, mereka bahkan telah menandatangani deklarasi Amsterdam, bergabung dengan Open for Business untuk menunjukkan bahwa Unilever adalah inklusi LGBTQI+ dan meminta Stonewall untuk mengaudit kebijakan dan mengukur tindakan Unilever di area ini. Stonewall adalah yayasan amal untuk kaum LGBT.

Di Indonesia, dukungan Unilever terhadap kaum LGBTQ langsung menuai komentar dan kritik dari netizen. Dari banyaknya komentar yang disampaikan, mereka membiarkan pihak lain tidak mendukung langkah yang diambil Unilever. Beberapa di antaranya bahkan menyatakan akan memboikot produk dari Unilever, termasuk di Indonesia.

Dengan demikian, bagaimana kinerja saham UNVR setelah deklarasi dukungan terhadap LGBTQ? Baik di dalam maupun di luar negeri, melalui Bursa Efek Indonesia dan NYSE, sahamnya menurun. Khusus di NYSE, saat itu saham Unilever NV di NYSE ditutup pada minus 1,14% di level US $ 54,74/saham dan saham sejak awal tahun (year-to-date) minus 4,73%, dengan kapitalisasi pasar sebesar US $143,9 miliar. Sedangkan saham Unilever PLC minus 1,59 persen di US $ 56,30 / saham dengan kapitalisasi pasar sebesar US$148 miliar. Saham year-to-date Unilever PLC turun sebesar 1,52%.

Di dalam negeri, saham UNVR mengalami penurunan sebesar 4,53% dan dalam sebulan terakhir terjadi penurunan sebesar 1,85%. Namun, hal tersebut juga tidak terlalu mempengaruhi keadaan karena sejak awal tahun atau sepanjang tahun ini berjalan, saham UNVR telah turun sebesar 5,95%. Terlebih lagi dalam 3 bulan terakhir, saham UNVR telah naik hingga 9,34%.

Selain itu, UNVR masih bisa membuktikan bahwa sahamnya masih tergolong stabil meski terdapat sentimen negatif. Tidak perlu terlalu banyak waktu bagi perusahaan untuk bangun dan menunjukkan kekuatannya. Bahkan, penurunan saham selama deklarasi dukungan LGBTQ juga tidak terlalu signifikan.

Bagaimana cara berinvestasi di UNVR

Dalam hal investasi saham, penting untuk memiliki akses kepada alat dan sumber daya trading yang tepat. Berikut cara mulai berinvestasi saham di UNVR:

1. Pilih akun trading saham online

Akun trading Anda adalah koneksi Anda dengan semua individu lain di dunia yang ingin membeli dan menjual saham. Memiliki akun perdagangan saham online dengan broker memberi Anda akses ke platform trading mereka di mana mereka dapat menghubungkan pesanan jual dan beli Anda dengan trader lain melalui koneksi mereka ke bursa, yang mengelola pasar saham dan di mana saham yang Anda perdagangkan terdaftar.

Karena broker Anda akan menahan modal trading atau investasi Anda, penting untuk memilih salah satu yang bekerja di bawah peraturan tertinggi, sehingga menawarkan keamanan dan keselamatan. Misalnya, Admirals diberi wewenang dan diatur oleh Otoritas Perilaku Keuangan Inggris, Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus, Otoritas Pengawas Keuangan Estonia, dan Komisi Sekuritas dan Investasi Australia.

2. Pilih platform trading saham online terbaik

Platform trading saham online Anda adalah cara Anda menempatkan level masuk dan keluar pada perusahaan pilihan Anda. Mengetahui cara memilih platform trading saham online terbaik adalah penting karena ini merupakan akses Anda ke informasi dan alat penting seperti harga pasar langsung dari perusahaan yang Anda perdagangkan, grafik saham UNVR, alat trading yang berbeda, dan indikator teknis yang dapat membantu dalam membuat keputusan trading dan banyak lagi.

Dengan Admiral Markets, pengguna memiliki akses ke software trading pasar saham online dari MetaTrader. Platform ini memungkinkan trader untuk melihat grafik harga dari harga saham UNVR dan mengakses tiket pesanan darinya untuk melakukan trading beli dan jual dan melihat bagaimana kinerjanya. Admiral Markets saat ini menawarkan beberapa pilihan berikut untuk software trading online:

  • MetaTrader 4
  • MetaTrader 5
  • MetaTrader WebTrader
  • MetaTrader Supreme Edition (ini adalah plugin khusus yang kompatibel dengan MetaTrader 5 dan MetaTrader 4, dibuat oleh Admiral Markets bersama dengan sekelompok ahli profesional dalam trading)

MetaTrader Supreme Edition

Kesimpulan

UNVR adalah salah satu perusahaan terbesar yang menyediakan kebutuhan sehari-hari masyarakat. Di Indonesia, perusahaan ini dikenal dengan nama PT Unilever Tbk yang masih berbasis di Belanda. Kemampuan perusahaan untuk bertahan di tengah permasalahan termasuk pandemi virus Corona dan boikot untuk mendukung komunitas LGBTQ membuktikan bahwa perusahaan memiliki prospek yang baik baik dalam waktu dekat maupun jauh ke depan. Perusahaan telah mengemukakan potensinya melalui kerja sama dengan pemerintah untuk memberikan distribusi vaksin untuk virus Corona.

UNVR mungkin pernah mengalami perlambatan namun perusahaan masih berdiri sampai saat ini. Namun demikian, berinvestasi saham akan selalu bersaing dengan perusahaan lain dan tidak terdapat jaminan kesuksesan di masa depan.

Anda memiliki beberapa kemungkinan tentang cara berinvestasi di UNVR. Salah satu pilihannya adalah melalui broker online untuk memperdagangkan saham - atau CFD untuk leverage dan kemampuan untuk mengambil posisi jual (short sell). Leverage meningkatkan modal yang diinvestasikan dan membuat saham lebih mudah diakses oleh modal awal yang kecil. Hal ini juga memperbesar keuntungan dan kerugian.

Admirals menawarkan kesempatan untuk berinvestasi di sekitar 15 pasar keuangan melalui CFD di platform MetaTrader, baik membeli atau menjual dengan tingkat leverage yang sesuai untuk Anda. Sebaiknya gunakan leverage yang sesuai dengan tingkat toleransi risiko Anda agar Anda tidak menempatkan diri Anda dalam situasi yang sulit, secara finansial dan psikologis.

Anda juga dapat menggunakan akun trading Invest.MT5 kami untuk membeli saham Google, atau salah satu dari 8.000 saham dan ETF yang tersedia di 15 bursa saham teratas dunia!

Lakukan Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo Admiral Markets

Para trader yang menggunakan Admiral Markets dapat melakukan trading bebas risiko di akun trading demo! Sebelum menuju ke pasar langsung dan mempertaruhkan modal Anda sendiri, berlatihlah terlebih dahulu dengan mata uang virtual. Klik spanduk di bawah ini untuk membuka akun demo gratis Anda hari ini:

Buka Akun Demo

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan, teregulasi secara global, menawarkan trading di lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

INFORMASI TENTANG MATERI ANALITIS:

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan mengenai semua analisis, perkiraan, prognosis, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau penilaian atau informasi serupa lainnya (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web Admiral Markets. Sebelum membuat keputusan investasi, harap perhatikan hal-hal berikut:

  • Ini adalah sebuah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diterbitkan untuk tujuan informatif saja dan sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan berurusan sebelum diseminasi penelitian investasi.
  • Setiap keputusan investasi dibuat oleh masing-masing klien sendiri sedangkan Admiral Markets AS (Admiral Markets) tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten maupun tidak.
  • Dengan maksud untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admiral Markets telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.
  • Analisis disusun oleh analis independen (Jitan Solanki, Analis Pasar, selanjutnya disebut “Penulis”) berdasarkan taksiran pribadi.
  • Sementara setiap upaya yang wajar diambil untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, tepat dan lengkap, Admiral Markets tidak menjamin keakuratan atau kelengkapan informasi apa pun yang terkandung dalam Analisis.
  • Segala jenis kinerja instrumen keuangan masa lalu atau model yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat oleh Admiral Markets untuk kinerja di masa depan. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.
  • Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat mengakibatkan kerugian atau keuntungan. Sebelum Anda memulai trading, harap pastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat.
Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.