Kami menggunakan cookies untuk memberi Anda pengalaman terbaik di situs web kami. Dengan terus menelusuri situs web ini, Anda memberi izin atas penggunaan cookies tersebut. Untuk detail lebih lanjut, termasuk cara mengubah preferensi Anda, silakan baca Kebijakan Privasi.
Info Selengkapnya Setuju

Prospek Saham TLKM di tahun 2021

Februari 10, 2021 21:03 UTC
Waktu membaca: 7 menit

Saham TLKM

Bagaimana prospek saham TLKM di tahun 2021? Menurut beberapa sumber, pada tahun 2021, PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) akan fokus untuk memperkuat kesehatan bisnis perusahaan dan mempercepat transformasi digital untuk menghadapi perubahan perilaku pelanggan.

Rencana TLKM pada tahun 2021

Hal ini didukung oleh pernyataan dari VP PT Telkom Puji Pramono. Ia mengatakan bahwa untuk mendukung pertumbuhan bisnis ke depan, Telkom akan terus mengembangkan segmen bisnis seluler melalui Telkomsel. Hal tersebut bertujuan untuk memperkuat bisnis digital dan fokus pada segmen konsumer. Salah satunya adalah melalui produk broadband andalan IndiHome.

Selanjutnya, untuk memberikan beberapa solusi layanan perusahaan tersebut dengan terus membangun infrastruktur yang meliputi backbone, akses dan data center serta pengembangan berbagai solusi layanan digital untuk memperkuat pengalaman pelanggan.

Telkom juga memiliki rencana untuk mengalokasikan anggaran belanja modal (capex) pada tahun 2021. Itu sekitar 25% dari pendapatan. Sedangkan sekitar 35% -40% dari capex akan dialokasikan untuk pengembangan segmen mobile, terutama untuk penguatan jaringan 4G dan sistem IT.

Untuk pengembangan segmen tetap lainnya, terutama untuk membangun akses jaringan, backbone jaringan, pengembangan data center, dan pengembangan bisnis tower, sebagian besar pendanaannya berasal dari sumber internal. Namun demikian, masih terdapat pendanaan eksternal dari bank untuk mendukung segmen tersebut.

Di tahun ini juga, Telkom diharapkan mampu mencatatkan pertumbuhan positif yang didorong oleh beberapa faktor. Antara lain, layanan data di Telkomsel, perluasan layanan broadband IndiHome dan bisnis wirausaha lainnya.

Trading ETF

Tantangan dari Para Pesaing

Pujo menambahkan bahwa peta persaingan bisnis seluler juga akan dipengaruhi oleh rencana merger kedua operator lainnya. Seperti yang diketahui, perusahaan asal Hong Kong, CK Hutchison Holdings Ltd. dikabarkan mendekati kesepakatan dengan Ooredoo QPSC dari Qatar. Hal ini terkait dengan rencana untuk mengkonsolidasikan operasi telekomunikasi dari dua anak perusahaan mereka di Indonesia. Hutchison memiliki operator bisnis Tri, yaitu PT Hutchison 3 Indonesia (Tri Indonesia), sedangkan Ooredoo memiliki sekitar 65% saham PT Indosat Tbk (ISAT).

Jika merger kedua operator ini direalisasikan, diharapkan untuk berdampak baik bagi industri tersebut. Selain itu, dapat menurunkan tingkat persaingan yang cukup ketat dalam beberapa tahun terakhir ini. Tampaknya merger tersebut membawa tantangan bagi TLKM sebagai saham. Namun, perseroan juga memiliki peluang lebih besar untuk meyakinkan para pemangku kepentingan bahwa hal itu akan menjadi hal yang bermanfaat bagi Telkom, sekarang dan di masa mendatang.

Sementara itu, tingkat persaingan bisnis fixed broadband juga diyakini akan tetap sehat. Telkom masih memiliki banyak peluang di pasar. Salah satunya karena rencana ekspansi IndiHome akan terealisasi. Lebih banyak rumah tangga yang dapat dijangkau dan akan terdapat akses yang lebih baik ke layanan internet dengan konten berkualitas tinggi.

Telkom menargetkan bahwa jumlah pelanggan baru IndiHome dapat meningkat sebesar 1,6 juta di tahun 2021. Angka ini lebih tinggi dari pencapaian di tahun 2020 yang diprediksi mencapai sekitar 1 juta pelanggan baru. Peningkatan target tersebut didasarkan pada meningkatnya kebutuhan masyarakat akan layanan konektivitas berkualitas tinggi di rumah. Potensi pasar layanan fixed broadband di Indonesia dinilai masih sangat besar.

Konektivitas dan Internet of Things

Beberapa rencana bisnis baru lainnya juga tengah disiapkan TLKM pada awal tahun ini. Rencana tersebut termasuk pengembangan konektivitas dan platform Internet of Things (IoT). TLKM juga memiliki rencana untuk menambah satelit baru. Tentu saja, hal ini hanya meningkatkan reputasi TLKM di pasar saham.

Telkom SVP Corporate Communication & Investor Relations Ahmad Reza mengatakan IoT merupakan bagian dari platform digital yang merupakan salah satu domain bisnis digital yang menjadi fokus Telkom untuk dikembangkan. Tahun ini, pengembangan solusi IoT Telkom akan difokuskan pada sektor utilitas, transportasi dan logistik. Pengembangan bisnis ini dilakukan dengan mengembangkan dua rantai nilai di IoT Telkom, yaitu bisnis konektivitas khusus IoT (LoRaWAN) dan pengembangan platform IoT (Antares).

Telkom juga akan bekerja sama dengan start-up dan perusahaan yang bekerja di sektor lain yang telah mengembangkan bisnis IoT di luar negeri. Tidak bisa dipungkiri, tantangan yang dihadapi dalam mengembangkan bisnis IoT saat ini adalah proses panjang penerapan teknologi IoT.

Pelanggan perlu merasakan pengalaman dan manfaat yang ditawarkan oleh IoT sehingga dibutuhkan mekanisme proof of concept (PoC) sebelum dapat dikomersialkan di pasar. Melalui tahapan PoC, Telkom tidak hanya mendapatkan keuntungan dan laba TLKM dari sisi pelanggan yang menikmati hasilnya, tetapi juga dapat mendukung Telkom dalam mengembangkan kapabilitas dan portofolio korporasinya.

Mulai Trading Saham

Dampak Perencanaan terhadap Saham

Pada tahun 2020, harga saham TLKM telah mencatat kenaikan laba bersih sebesar 1,33% pada Januari-September 2020 menjadi Rp16,68 triliun dibandingkan dengan Rp16,45 triliun pada periode yang sama pada tahun sebelumnya. Lantas, dengan kinerja keuangan yang masih terbilang bersinar di tengah pandemi, bagaimana prediksi harga saham berkode TLKM ke depan?

Analis saham memprediksikan bahwa saham Telkom memiliki prospek cerah di tahun 2020. Itu sebabnya, hampir semua perusahaan sekuritas merekomendasikan untuk membeli TLKM. Selain itu, perseroan dengan percaya diri mengumumkan beberapa proyek untuk dilaksanakan tahun depan yang memang penting di era digital ini. Proyek-proyek seperti peningkatan IndiHome dan dukungan terhadap IoT berperan penting agar stok TLKM di tahun 2021 tetap aman. Hal ini diterapkan meskipun kemungkinan pandemi masih terus berlanjut.

Disamping itu diperkirakan bahwa harga TLKM berada di level Rp 3.800, dengan proyeksi laba bersih per saham (EPS) tahun 2020 sebesar Rp 199,4, tahun 2021 sebesar Rp 187,3, dan tahun 2022 sebesar Rp 172,3. Hal ini memproyeksikan bahwa laba bersih Telkom pada tahun 2020, 2021 dan 2022 masing-masing akan mencapai angka sebesar Rp 19,75 triliun, Rp18,55 triliun, dan Rp17,06 triliun.

Selanjutnya, target price to earning ratio (PER) Telkom adalah sebagai berikut. Yaitu 12,9 kali pada tahun 2020, 13,8 kali pada tahun 2021, dan 15 kali pada tahun 2022, dengan price to book value (PBV) 2,5 kali, 2,6 kali, dan 2,6 kali, dan hasil dividen masing-masing sebesar 6,6%, 6,9%, dan 6,5%.

Dengan demikian, apakah saham TLKM layak untuk diinvestasikan? Mari kita bahas lebih lanjut tentang saham dan kinerjanya di NYSE.

Saham TLKM di  NYSE

Selama 25 tahun terakhir tercatat di NYSE, saham Telkom telah mampu memberikan kapitalisasi pasar. Itu pun terus berkembang hingga 12 kali lipat. Perseroan juga telah melakukan stock split sebanyak dua kali pada tahun 2004 dan 2013.

Ada juga beberapa alasan mengapa Anda harus mempertimbangkan berinvestasi pada saham-saham di NYSE;

  • Salah satu kunci manajemen risiko yang baik adalah diversifikasi. Pasar saham terbesar di dunia adalah Amerika Serikat yang menguasai 50% kapitalisasi pasar saham dunia. Oleh karena itu, memiliki portofolio investasi saham di salah satu saham AS dapat menjadi salah satu pilihan untuk dicermati.
  • Pasar saham di Wall Street termasuk NYSE telah ada selama beberapa dekade.

Pasar saham adalah kapitalisasi pasar terbesar di dunia saat ini. Umur bursa saham Wall Street yang panjang membuat regulasi dan penegakan hukum terlembaga dengan baik. Dengan begitu, stok dapat diminimalisir meskipun kemungkinan selalu ada.

  • Peluang peningkatan nilai dolar. Ketika nilai dolar meningkat, Anda juga akan mengalami apresiasi.
  • Opsi beli saham pecahan. Uniknya, jika Anda membeli saham di NYSE, Anda dapat membeli unit pecahan atau hanya per saham. Pembelian unit pecahan ini membuat saham lebih mudah diakses oleh investor ritel yang memiliki dana investasi terbatas.

Akhir Kata

Sekarang Anda telah mengenal TLKM saham lebih jauh. Namun, Anda juga dapat berinvestasi di saham besar dan populer lainnya di dunia. Apakah Anda ingin berinvestasi di perusahaan besar seperti The Big 5? Saham para perusahaan ini tersedia di Admiral Markets.

Selain itu, melakukan trading dengan Admiral Markets akan membuat Anda mengetahui kondisi ekonomi dunia terkini dari bagian analisis teknis kami. Jika Anda tertarik untuk berinvestasi di saham, bagian analisis teknis kami akan memungkinkan Anda untuk memahami kondisi ekonomi terkini di seluruh dunia. Selain itu Anda juga langsung dapat melihat harga harga saham tlkm hari ini pada halaman produk.

Jika Anda baru masuk ke dalam dunia trading, Anda harus mempraktikkan strategi trading saham apa pun di akun demo sebelum Anda mempertaruhkan uang Anda di pasar langsung.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo Admiral Markets

Trader yang menggunakan Admiral Markets dapat melakukan trading bebas risiko di akun trading demo! Sebelum menuju ke pasar langsung dan mempertaruhkan modal Anda sendiri, berlatihlah terlebih dahulu dengan mata uang virtual. Klik spanduk di bawah ini untuk membuka akun demo gratis Anda hari ini:

Buka Akun Demo

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan yang teregulasi secara global, menawarkan trading di lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

INFORMASI TENTANG MATERI ANALITIS:

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan mengenai semua analisis, perkiraan, prognosis, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau penilaian atau informasi serupa lainnya (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web firma investasi Admiral Markets yang beroperasi di bawah merek dagang Admiral Markets (selanjutnya "Admiral Markets") Sebelum membuat keputusan investasi, harap perhatikan hal-hal berikut:

  1. Ini adalah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diterbitkan hanya untuk tujuan informatif dan sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan berurusan sebelum diseminasi penelitian investasi.
  2. Setiap keputusan investasi dibuat oleh setiap klien sendiri sedangkan Admiral Markets tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten atau tidak.
  3. Dengan maksud untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admiral Markets telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.
  4. Analisis disusun oleh analis independen, Jitan Solanki (analis), (selanjutnya disebut "Penulis") berdasarkan estimasi pribadi mereka.
  5. Sementara setiap upaya yang wajar diambil untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, tepat dan lengkap, Admiral Markets tidak menjamin keakuratan atau kelengkapan dari setiap informasi yang terkandung dalam Analisis.
  6. Segala jenis kinerja instrumen keuangan masa lalu atau model yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat oleh Admiral Markets untuk kinerja di masa mendatang. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.
  7. Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat mengakibatkan kerugian atau keuntungan. Sebelum Anda memulai perdagangan, harap pastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat.

CFD adalah instrumen kompleks yang membawa risiko tinggi terjadinya kerugian dengan cepat karena penggunaan leverage.