Belajar Value Investing

Februari 14, 2021 08:54 Asia/Jakarta
Waktu membaca: 19 menit

Pernah mendengar tentang Warren Buffett? Investor saham miliarder yang legendaris? Jika sudah, maka Anda telah mengetahui sedikit atau banyak tentang value investing dan rajanya!

Seni memilih saham yang tampaknya diperdagangkan dengan diskon signifikan terhadap nilai intrinsiknya telah menjadi inti dari banyak strategi investasi, baik bagi investor profesional dan investor value investing retail selama beberapa tahun terakhir.

Namun, sejak pandemi virus korona pada tahun 2020, ada rekor arus masuk ke dalam strategi investasi berbasis nilai, yang kita kenal sebagai value investing - sebuah tren yang kemungkinan akan berlanjut selama dekade berikutnya, menurut beberapa analis.

Lanjutkan lebih dalam tentang cara berinvestasi dengan belajar value investing melalui artikel berikut! ▼▼▼

Belajar Value Investing

Di artikel ini, Anda akan mempelajari:

✅ Definisi value investing yang digunakan untuk menemukan perusahaan jangka panjang dan perusahaan yang nilai sahamnya lebih rendah dari harga wajarnya.

✅ Strategi value investing yang digunakan oleh investor miliarder seperti Warren Buffett dan manajer investasi berportofolio besar.

✅ Saham value investing terbaik untuk mengokohkan portofolio Anda dan memanfaatkan perubahan unik yang sedang terjadi di pasar saat ini!

✅ Cara menjadi value investor dan mengakses alat investasi terbaik untuk investasi aktif, serta produk terbaik seperti ETF untuk investasi pasif.

Apa itu value investing?

Definisi value investing yang paling sederhana adalah kemampuan untuk menemukan investasi yang mewakili nilai terbaik untuk uang, atau dengan kata lain, kurang dari nilainya yang sebenarnya. Intinya, value investor bertujuan untuk menemukan saham, obligasi, mata uang, properti, atau komoditi yang dihargai dengan harga diskon yang signifikan untuk nilai intrinsiknya.

Jenis investasi ini banyak digunakan di pasar saham untuk berinvestasi di perusahaan berkualitas tinggi yang dianggap murah berdasarkan valuasi historis. Tugas investor nilai adalah menemukan perusahaan-perusahaan ini dan mengambil pandangan jangka panjang tentang harga sahamnya, dengan harapan investor lain mulai menyadari potensi saham dan kemudian juga mulai berinvestasi.

Tetapi mengapa beberapa perusahaan memperdagangkan dengan harga diskon dibanding harga wajarnya? Ada banyak alasan berbeda mengapa ini bisa terjadi, mari kita lihat beberapa.

▶️ Keuntungan yang mengecewakan. Ketika sebuah perusahaan membukukan laba yang mengecewakan, investor seringkali dapat bereaksi secara emosional yang menyebabkan jatuhnya harga saham perusahaan. Ini terutama terjadi jika ada pola yang muncul dengan keuntungan yang lebih rendah.

▶️ Market crash. Terkadang, peristiwa 'black swan' dapat terjadi yang menyebabkan investor melarikan diri dari pasar saham untuk mendapatkan aset atau uang tunai yang aman. Gelembung teknologi 2000, resesi keuangan 2008, dan pandemi virus corona 2020 hanyalah beberapa contoh market crash.

▶️ Perubahan dinamika industri. Seiring waktu, kebiasaan konsumen berubah dan pemerintahan baru memberlakukan peraturan baru. Perubahan seperti ini dapat menyebabkan perubahan besar dalam dinamika industri yang menyebabkan investor keluar dari beberapa industri, padahal perusahaan masih dapat berkinerja baik dalam lingkungan seperti itu. Ambillah contoh perubahan pada perusahaan mobil tradisional selama kebangkitan industri mobil listrik.

▶️ Berita perusahaan. Sementara perusahaan publik memberikan transparansi dengan merilis laporan keuangan dan mengauditnya, hal seperti penipuan dan skandal masih mungkin terjadi. Coba pikirkan skandal Enron tahun 2001, Worldcom tahun 2002, AIG tahun 2004, Lehman Brothers tahun 2008, Tesco tahun 2014 dan VW tahun 2015.

Seperti yang Anda lihat, sangat mudah bagi perusahaan berkualitas tinggi untuk menjadi korban eksodus pemegang saham yang menyebabkan pemisahan antara nilai perusahaan sebenarnya dan di mana ia diperdagangkan. Value investor bertujuan untuk mengidentifikasi perusahaan-perusahaan ini dan mengambil pandangan jangka panjang bahwa perusahaan akan kembali ke nilai intrinsik atau wajarnya.

Tahukah Anda bahwa dengan platform perdagangan MetaTrader 5 yang disediakan oleh Admiral Markets, Anda dapat melihat grafik harga langsung dan historis lebih dari 3.000+ saham dan ETF dari 15 bursa saham terbesar di dunia?

Anda juga dapat berdagang langsung dari bagan dan mengakses alat ahli untuk membantu menemukan saham dengan nilai terbaik!

Unduh platform perdagangan MetaTrader 5 GRATIS Anda hari ini dengan mengklik spanduk di bawah ini:

Mulai value investing dengan MetaTrader 5

Belajar Value Investing

Sementara beberapa tema besar yang tercantum di bagian sebelumnya dapat membantu investor menemukan saham yang dinilai terlalu rendah, banyak investor juga menggunakan rasio keuangan dalam penelitian mereka. Mari kita lihat tiga rasio keuangan teratas untuk saham berbasis value investing.

✳️ #1 Price to Earning ratio (PER)

Rasio keuangan sejauh ini adalah cara tercepat dan termudah untuk mengetahui apakah harga saham perusahaan itu sudah undervalue atau tidak. Rasio harga/pendapatan atau disingkat PER adalah harga saham perusahaan dibagi dengan tingkat laba per saham (EPS). Rasio membantu membandingkan harga saham perusahaan dengan berapa banyak keuntungan yang dihasilkannya.

Meskipun bermanfaat, jauh lebih efektif untuk membandingkan PER beberapa perusahaan di sektor yang sama. Misalnya, membandingkan PER Wal-Mart, Costco, dan retail lain dapat memberi Anda PER yang baik dari keseluruhan industri.

PER yang rendah berarti bahwa perusahaan dapat dinilai terlalu rendah karena dikatakan bahwa harga saham perusahaan cukup rendah dibandingkan dengan laba yang dihasilkan perusahaan.

✳️ #2 Price to Book Value (PBV)

Rasio harga/buku atau PBV, mengukur harga saham perusahaan terhadap buku atau nilai akun perusahaan. Rasio tersebut dihitung dengan membagi harga saham perusahaan dengan nilai bukunya yang merupakan nilai aset perusahaan dikurangi kewajiban dibagi dengan jumlah saham yang beredar.

Rasio ini membantu investor untuk memahami berapa banyak yang akan mereka dapatkan jika perusahaan dilikuidasi. Menurut Benjamin Graham, Bapak Value Investing sekaligus guru dari Warren Buffett, value investor harus fokus pada saham yang memiliki nilai pasar 2/3 di bawah nilai buku bisnis.

✳️ #3 Dividen Saham

Hasil dividen menunjukkan pendapatan yang dibayarkan setiap tahun (dividen) sebagai persentase dari harga sahamnya. Jika Anda belum mengetahuinya, banyak perusahaan membayar pemegang saham sebagian dari keuntungan setiap kuartal, enam bulan atau setiap tahun - yang dikenal sebagai pembayaran dividen.

Rasio ini dihitung dengan membagi dividen tahunan dengan harga saham saat ini. Hasil dividen yang tinggi bisa berarti pendapatan yang lebih tinggi bagi investor. Namun, karena hasil dividen bergerak berlawanan arah dengan harga saham perusahaan, analisis lebih lanjut tentang saham dengan hasil dividen tinggi akan diperlukan.

Misalnya, bagi hasil dividen yang tinggi berarti harga saham perusahaan akan rendah. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang mengapa harga saham tersebut rendah. Kuncinya adalah menemukan perusahaan berkualitas tinggi dengan hasil dividen yang kuat. 

Jika Anda ingin mengetahui lebih lengkap tentang dividen, pelajari hal tersebut dalam artikel ini.

Jika Anda memerlukan bukti lebih lanjut tentang bagaimana kinerja strategi value investing dalam jangka panjang, cukup lihat bagan di bawah ini dari perusahaan manajemen aset Schroders. Ini menunjukkan imbal hasil kumulatif dari saham dengan hasil dividen tinggi, saham dengan hasil dividen rendah dan indeks acuan.

Pada dasarnya, bagan menunjukkan bahwa berinvestasi di bagian pasar termurah, atau paling undervalued berarti Anda berpotensi mengungguli saham dengan imbal hasil lebih rendah dan keseluruhan pasar dari periode analisis dilakukan (1900-2010) dalam 100 teratas Saham Inggris.

performa Value investing Schroders

Sumber: Schroders, 7 Desember 2020

Tentu saja, bagi investor sehari-hari yang menelusuri ribuan laporan demi laporan keuangan perusahaan sambil menganalisis semua rasio yang berbeda adalah proses yang memakan waktu. Inilah sebabnya mengapa banyak investor memilih strategi investasi nilai yang lebih pasif melalui penggunaan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Strategi Value Investing dengan ETF

Exchange traded fund (ETF) adalah dana investasi yang bertujuan untuk melacak kinerja pasar, sektor, atau industri tertentu. Sebagai contoh:

▶️ Ada ETF yang melacak kinerja saham di berbagai wilayah geografis yang mungkin tidak dapat diakses oleh investor sehari-hari. ETF iShares MSCI Emerging Markets memberi investor eksposur ke pasar saham di negara-negara yang dikategorikan sebagai Emerging Markets.

▶️ Beberapa ETF akan melacak industri atau sub-sektor lain yang dapat mencakup industri tradisional seperti pertanian. ETF PowerShares DB Agriculture Fund memberikan investor eksposur terhadap kontrak berjangka dari komoditi di sektor pertanian.

▶️ Jenis ETF paling populer dari investor institusional melacak variasi indeks pasar saham. Misalnya, ETF S&P 500 Value dari iShares melacak kinerja semua saham yang terdaftar dalam indeks S&P 500 yang dianggap undervalued.

Dalam contoh terakhir di atas, iShares - sebuah perusahaan dari BlackRock - adalah perusahaan yang membuat, memelihara, dan mengelola dana. Mereka, dan penyedia dana lainnya, memberi investor akses ke berbagai ETF berbeda. ETF S&P 500 Value dari iShares dirancang untuk membantu investor mendapatkan eksposur ke value investing tanpa harus menemukan saham individu itu sendiri.

Value investing dengan iShares S&P 500 Value ETF

Sumber: iShares, 7 December 2020

Bagan di atas menunjukkan pertumbuhan hipotetis sebesar $10.000 yang diinvestasikan sejak Mei 2000. Meskipun investor dapat memilih untuk berinvestasi di ETF itu sendiri, beberapa investor aktif dapat memilih untuk melihat saham yang disimpan di dalam ETF yang dianggap undervalued. Mulai Desember 2020, ETF tersebut memiliki 390 saham dari 500 yang terdaftar di indeks S&P 500. 10 kepemilikan teratas ditunjukkan di bawah ini:

komponen Value investing dengan iShares S&P 500 Value ETF

Sumber: iShares

Semua penyedia dana menyediakan lembar fakta untuk membantu investor lebih memahami tentang ETF atau reksadana dan bagaimana pemilihan dilakukan. Ini bagus bagi investor sehari-hari untuk mempelajari lebih lanjut tentang alasan di balik saham dalam ETF atau reksadana tertentu.

Misalnya, ETF Nilai S&P 500 iShares memilih saham dengan berkonsentrasi pada perusahaan yang berada di industri yang matang dan memiliki hasil dividen yang lebih tinggi. Salah satu perbedaan antara value investing vs growth investing adalah bahwa dana growth investing sering kali diinvestasikan di perusahaan dalam industri baru, menawarkan apresiasi modal jangka pendek. 

Bagan di bawah ini menunjukkan bagaimana ETF berbasis value melonjak lebih tinggi dari aksi jual awal dari periode pandemi virus corona yang dimulai pada Februari 2020. Ini karena peristiwa unik ini membantu mendorong perusahaan-perusahaan berkualitas tinggi di industri dewasa ke harga yang sangat rendah. Ini pada gilirannya akan mendorong rasio hasil dividen lebih tinggi.

Value investing MT5

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, #IVE, Daily - Rentang data: dari 26 Jun 2019 hingga 4 Des 2020, diakses pada 4 Des 2020. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang. Kinerja lima tahun terakhir: 2019 = + 28,62%, 2018 = -11,47%, 2017 = + 12,68%, 2016 = + 14,51%, 2015 = -5,59%.

Dalam grafik harga ETF iShares S&P 500 Value di atas, terlihat jelas reli lebih tinggi dari posisi terendah setelah aksi jual pada awal tahun 2020. Namun, dalam hal ini, indeks pasar saham S&P 500 secara keseluruhan berpacu menuju tingkat harga tertinggi saat ini, membuat ETF berbasis value berkinerja buruk.

Penting untuk diingat bahwa value investor seperti Benjamin Graham dan Warren Buffett memiliki target investasi jangka panjang. Banyak investor ritel cenderung emosional dan keluar terlalu dini atau mencari keuntungan cepat dan sering kecewa. Seni dari value investing adalah memiliki kesabaran yang seharusnya tidak menjadi masalah bagi investor pasif.

Bagaimana cara memulai Value Investing

Setelah Anda mengunduh platform trading MetaTrader 5 GRATIS yang disediakan oleh Admiral Markets, Anda dapat mencari ETF berbasis value yang berbeda, langsung dari platform. Untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah sederhana ini:

1. Buka platform trading MetaTrader 5 gratis Anda.

2. Buka jendela Market Watch dari tab View di menu atas.

3. Klik kanan di Market Watch dan pilih Symbols.

4. Ketik 'value' di kotak pencarian yang akan memberikan daftar instrumen dengan kata ini dalam namanya, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

symbol Value investing MT5

5. Untuk melakukan trading, cukup seret simbol dari jendela Market Watch ke grafik.

6. Klik kanan dan pilih Trading dan New Order. Tiket akan terbuka untuk memasukkan detail trading Anda!

Jika Anda tertarik untuk mempelajari cara berinvestasi dan mengapa saham dividen menjadi pilihan utama bagi investor berbasis pendapatan, tonton video di bawah ini! Dalam video berdurasi 46 menit ini, seorang trader profesional berbicara tentang apa itu saham dividen dan metrik utama untuk mengidentifikasinya.

Selain itu, Anda juga bisa mengetahui lebih dalam tentang pembahasan ini dengan membaca buku value investing. Salah satu buku yang cukup sering dijadikan rujukan adalah 'Value Investing: From Graham to Buffet and beyond'. Di Indonesia, terdapat beberapa value investor juga dengan gaya value investing Indonesia.

Value investing saham untuk 2021

Oleh karena pandemi virus korona tahun 2020, banyak saham tiba-tiba diperdagangkan dengan diskon besar karena investor panik dan menjual kepemilikannya. Namun, karena vaksin virus corona semakin mungkin menjelang akhir tahun, 'rotasi sektor' yang hebat mulai terjadi.

Di sinilah investor mulai beralih kembali ke saham value daripada saham growth. Ini adalah tren yang diyakini beberapa analis dapat berlanjut selama dekade berikutnya karena tren makroekonomi berubah. Kriteria untuk memilih saham bernilai terbaik mungkin berbeda untuk setiap investor nilai tetapi dasar-dasarnya harus mencakup, beberapa hal berikut ini:

☑️ Kualitas tinggi, brand dari perusahaan terkenal
☑️ Bagi hasil dividen tinggi
☑️ Trading pada saham S&P 500
☑️ Sektor fundamental perusahaan yang kuat

Atas dasar ini, dua saham berbasis value tampak menonjol untuk tahun 2021 dan seterusnya. Apa saja kedua saham tersebut? Mari lihat!

✴️ #1 AbbVie Inc. (ABBV)

AbbVie adalah perusahaan biofarmasi berbasis di AS yang didirikan pada tahun 2013 setelah spin-off dari Abbott Laboratories. Perusahaan ini mempekerjakan lebih dari 30.000 orang di seluruh dunia dan menyediakan produk di lebih dari 170 negara.

Perusahaan fokus pada obat-obatan berbasis imunologi, onkologi, virologi dan ilmu saraf. Beberapa andalannya termasuk Humira yang membantu perusahaan memperoleh $18,8 miliar dalam penjualan di tahun pertamanya sebagai perusahaan publik. Tetapi sementara AbbVie memiliki pendapatan lebih dari $30 miliar, AbbVie juga memiliki bagian yang fair dari tuntutan hukum yang terkait dengan beberapa obatnya.

Inilah salah satu alasan investor menghindari perusahaan dan mengapa perusahaan berdagang dengan hasil dividen yang tinggi. Faktanya, perusahaan biofarmasi telah meningkatkan dividennya selama 48 tahun berturut-turut menjadikannya pesaing kuat untuk permainan nilai - terutama karena saham belum diperdagangkan pada level tertinggi sepanjang masa (ATH).

Value Investing AbbVie

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, ABBV, Bulanan - Rentang data: dari 1 Des 2012 hingga 7 Des 2020, diakses pada 7 Des 2020 pukul 10:00 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Dalam grafik harga bulanan jangka panjang dari harga saham AbbVie di atas, terlihat jelas bahwa tren naik yang telah berkembang sejak 2012 telah cukup berombak dengan beberapa penurunan yang signifikan antara tahun 2017 dan 2019. Penurunan dari level harga tertinggi sepanjang masa dari sekitar $125 hingga 2019 dan terendah multi-tahun 2020 sekitar $63 adalah sesuatu yang signifikan.

Namun, karena harga serendah ini, harga saham perusahaan telah diuntungkan dari perputaran besar-besaran kembali ke saham perawatan kesehatan dan biofarmasi yang diminati setelah pandemi virus Corona pada awal 2020. Dengan saham diperdagangkan jauh di bawah tingkat harga sepanjang masa, menawarkan sebuah hasil dividen yang tinggi lebih dari 5% (pada saat penulisan) dan hanya diperdagangkan pada kira-kira 8,4 kali pendapatan yang diharapkan, selain itu terdapat beberapa fundamental jangka panjang yang baik. Indeks pasar saham S&P 500 diperdagangkan sekitar 21 kali lipat dari pendapatan masa depan pada akhir tahun 2020.

✴️ #2 Johnson & Johnson (JNJ)

Johnson & Johnson adalah perusahaan perawatan kesehatan yang berbasis di AS yang didirikan pada tahun 1886, mempekerjakan lebih dari 130.000 orang di lebih dari 175 negara. Sebagian besar produk konsumennya adalah merek terkenal dan termasuk Neutrogena, Band-Aid, Listerine, Aveeno, Benadryl dan banyak lagi. Perusahaan juga mengembangkan alat kesehatan dan produk farmasi.

Sementara perusahaan memiliki pendapatan di seluruh dunia lebih dari $85 miliar, harga sahamnya dirundung tuntutan hukum terkait bedak bayi yang diduga menyebabkan kanker. Perusahaan kini telah menghentikan produknya karena permintaan yang menurun membantu menaikkan harga saham, menawarkan hasil dividen yang stabil lebih dari 2,5% (pada saat penulisan).

Value Investing Johnson & Johnson

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5, JNJ, Bulanan - Rentang data: dari 1 Apr 2007 hingga 7 Des 2020, diakses pada 7 Des 2020 pukul 11:00 GMT. Harap diperhatikan: Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Grafik harga bulanan jangka panjang dari harga saham Johnson & Johnson menunjukkan tren naik yang berkembang pada awal tahun 2011 setelah pergerakan yang relatif berombak dan menyamping dari periode 2007 hingga 2011. Sementara harga sahamnya naik dari 2011 ke 2017, telah berjuang antara 2017 dan 2020. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh ketidakpastian seputar dampak gugatan bedak bayi yang dimulai pada 2017.

Namun, harga saham masih tetap kuat dan terus diperdagangkan di atas EMA 50-periode (garis merah) dan EMA 100-periode (garis hijau). Ini menunjukkan bahwa pembeli masih tetap yakin bahwa saham tersebut akan tetap bullish dalam jangka panjang, bahkan setelah kendala yang dihadapinya selama beberapa tahun terakhir, menjadikannya sebagai saham value investing yang kuat.

Tahukah Anda bahwa Anda dapat meningkatkan platform trading MetaTrader 5 Anda ke platform Admiral Markets Supreme Edition dan mengakses ide trading yang dapat ditindaklanjuti dari indikator Technical Insight™ pada ribuan instrumen termasuk saham global dan ETF?

Misalnya, di bawah ini menunjukkan semua event trading teknis aktif untuk Johnson dan Johnson pada 7 Desember 2020:

indikator teknikal Value Investing

Tangkapan layar yang menunjukkan contoh pencarian 'Johnson & Johnson' di indikator Technical Insight™ dari platform MetaTrader 5 Supreme Edition yang disediakan oleh Admiral Markets.

Untuk memulai peningkatan GRATIS Anda ke platform Supreme Edition, cukup klik pada spanduk di bawah ini:

Download MetaTrader 5 Supreme Edition for Value Investing

Mengapa menjadi Value Investor dengan Admiral Markets?

✅ Berinvestasi dengan perusahaan mapan yang disahkan dan diatur oleh Financial Conduct Authority (FCA).

✅ Investasi dari platform trading online populer MetaTrader untuk sistem operasi PC, Mac, Web, Android dan iOS.

✅ Tingkatkan platform Anda sepenuhnya GRATIS ke Supreme Edition untuk ide trading yang dapat ditindaklanjuti pada ribuan saham dan ETF yang berbeda.

✅ Buka akun Trade.MT5 untuk trading melalui CFD (Contracts for Difference) yang memungkinkan Anda untuk membeli dan menjual instrumen untuk mendapatkan keuntungan dari pasar naik dan turun.

Tahukah Anda bahwa salah satu cara terbaik untuk memulai adalah dengan membuka akun trading demo dan investasi sehingga Anda dapat menguji semua layanan di atas sepenuhnya GRATIS?

Akun ini juga akan memungkinkan Anda untuk menguji ide dan teori investasi Anda pada ribuan instrumen dan kelas aset yang berbeda dalam lingkungan virtual sampai Anda siap untuk akun live!

Buka akun demo GRATIS Anda hari ini dengan mengklik banner di bawah ini:▼▼▼

Trade With A FREE Demo Trading Account

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan yang teregulasi secara global, menawarkan perdagangan di lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform perdagangan paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!!

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi pada instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan tersebut bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau masa depan, karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami resikonya.

Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.