Kami menggunakan cookies untuk memberi Anda pengalaman terbaik di situs web kami. Dengan terus menelusuri situs web ini, Anda memberi izin atas penggunaan cookies tersebut. Untuk detail lebih lanjut, termasuk cara mengubah preferensi Anda, silakan baca Kebijakan Privasi.
Info Selengkapnya Setuju

Market Crash Pasar Saham Pada Tahun 2020?

Maret 22, 2020 12:22 UTC
Waktu membaca: 15 menit

Stock market crash

Sementara coronavirus memperlambat aktivitas ekonomi di seluruh dunia, pasar saham bergerak menuju kehancuran pasar saham atau market crash yang dapat menyebabkan krisis keuangan pada tahun 2020.

Pada saat ini, indeks pasar saham utama Amerika telah kehilangan lebih dari 20% sejak kenaikan tertinggi mereka pada tahun 2020 pada 11 Maret, dimana para investor Wall Street dikenal sebagai Bear Market atau benar-benar mengalami kondisi bear market pada saat itu.

Situasi ini berpotensi akan mencegah banyak investor baru dan mendorong investor yang Anda untuk menjual sahamnya.

Penurunan indeks pasar saham di Amerika Serikat dan Eropa belum berakhir, sementara langkah-langkah untuk menanggulangi epidemi coronavirus semakin intensif, hal itu membawa risiko tambahan bagi situasi ekonomi di dunia.

Definisi Market Crash

Apa definisi dari market crash pasar saham? Apa itu stock market crash pasar saham?

Menurut Wikipedia stock market crash adalah, "Sebuah kehancuran pasar saham yang ditandai dengan penurunan tajam dalam harga kelas aset, seperti pasar keuangan setelah dengan gelombang besar akibat arus penjualan."

Sebuah kehancuran atau crash adalah situasi dimana "jatuhnya harga saham," menurut Larousse.

Oleh karena itu, market crash pasar saham mengacu pada penurunan tiba-tiba yang tidak terduga dalam harga pasar saham, peristiwa yang juga kemudian biasanya akan menyebabkan kepanikan di pasar keuangan.

Market crash secara langsung mengacu pada penurunan harga saham, sementara crash adalah istilah penerbangan, sehingga market crash pasar saham telah menjadi terminologi umum di dunia keuangan.

Ada dua jenis penurunan pada pasar saham, yang pertama adalah mini crash, yang merupakan penurunan harga yang sangat cepat namun umumnya diikuti oleh kenaikan pasar, dan hal itu disebabkan oleh masalah teknis atau kesalahan manusia. Jenis yang kedua adalah market crash dari crash pasar saham besar, yang akan mempengaruhi semua pasar di dunia dan bertahan lebih lama.

Artikel akan membahas penurunan pada pasar saham jenis yang kedua.

Trading hari ini!

Menuju Market Crash Pasar Saham Baru?

Menurut beberapa ahli ekonomi, risiko kehancuran pasar saham pada tahun 2020 memang cukup besar, mengingat situasi dan keadaan saat ini. Sebuah kehancuran pasar saham akan segera terjadi. Sebuah kehancuran pasar yang lebih serius daripada tahun 2008 akan terjadi, menurut beberapa analis.

Memang, ekonomi global sudah mulai menunjukkan tanda-tanda kelemahan pada 2019, terutama di Eropa. Coronavirus, yang telah menyebar dengan cepat di Asia, kemudian di Eropa, dan yang juga akan melakukan hal yang sama di Amerika Serikat, telah memperburuk situasi ekonomi dunia, khususnya dengan mengekspos kerentanan di berbagai sektor ekonomi dunia.

Di sisi lain, bank sentral dan pemerintah telah merespon penurunan ini, tetapi reaksi secara keseluruhan bergerak lambat, dan keputusan pembatasan pertama belum cukup cepat disertai dengan langkah-langkah dukungan ekonomi.

Misalnya, Donald Trump mengumumkan larangan bepergian ke Amerika Serikat dari Eropa, tetapi langkah-langkah untuk mendukung ekonomi lambat untuk diimplementasikan.

Secara keseluruhan, kepercayaan investor tampaknya telah sangat terpengaruh, dan pengumuman langkah-langkah stimulus ekonomi hampir tidak cukup untuk menstabilkan pasar saham sebelum pasar turun kembali.

Karena itu, kemungkinan kehancuran pasar saham baru tampaknya semakin besar, yang berpotensi sama seriusnya dengan tahun 2008. Hal ini akan menjadi semakin dan semakin mungkin ketika coronavirus menyebar di Eropa dan Amerika Serikat.

Bahkan, indeks pasar saham telah mengalami penurunan satu hari sejak 2008. Kerugian 20% sejak puncak terakhir juga merupakan elemen yang akan membebani moral investor dan mendorong mereka untuk menjual saham mereka.

Kapan Market Crash Pasar Saham Berikutnya?

Market crash pasar saham mengikuti peningkatan kerugian ekonomi akibat pandemi coronavirus, dengan aktivitas melambat secara signifikan di hampir semua sektor ekonomi. Memang, penutupan pabrik di wilayah tertentu di dunia, karantina, dan juga rasa takut orang untuk keluar dari rumah telah sangat membebani perekonomian, yang menimbulkan efek domino pada pasar keuangan yang sangat memprihatinkan.

Selain itu, harga pasar minyak juga telah mengalami penurunan yang drastis, dengan epidemi coronavirus mempengaruhi permintaan minyak mentah. Arab Saudi dan Rusia dihadapkan dengan ketegangan yang tinggi setelah mereka gagal dalam kesepakatan untuk memotong produksi minyak.

Kesepakatan yang terjadi adalah, Arab Saudi dan Rusia berjanji untuk meningkatkan produksi minyak. Kesepakatan Ini cenderung memperburuk guncangan pada harga minyak, karena harga minyak sudah turun lebih dari 30% setelah pengumuman dipublikasikan.

Dengan masih adanya ketegangan internasional di dunia, dan penyebaran coronavirus, volatilitas lanjutan dalam beberapa hari mendatang dapat diprediksi, dengan peristiwa kunci dengan kejatuhan market crash baru dalam beberapa minggu mendatang.

Apa Yang Harus Dilakukan Jika Terjadi Market Crash Pada Pasar Saham?

Sebuah kehancuran pasar saham terjadi akibat dari kepanikan dan ketakutan di pasar keuangan. Sebuah kehancuran pasar saham ditandai dengan keinginan publik untuk menghindari risiko yang kuat.

Pada fase ini, investor berusaha untuk menjual aset "berisiko" untuk membeli aset "safe haven". Sederhananya semua investor ingin memasuki mode investasi tanpa risiko.

Biasanya, investor akan menjual indeks saham dan membeli obligasi dan emas . Dengan Admiral Markets, Anda dapat melakukan trading indeks, obligasi dan CFD komoditas seperti emas.

Dengan mengambil keuntungan dari fase-fase kepanikan inilah para spekulator mendapatkan banyak uang dengan cepat, mengikuti pola penjualan instrumen-instrumen berisiko ini dan pembelian aset safe haven.

Dalam dunia Forex, ada mata uang yang disebut sebagai mata uang berisiko tinggi dan safe haven dalam bentuk mata uang. Misalnya, AUD dan NZD termasuk beresiko tinggi dan umumnya akan dihindari dalam fase kepanikan ini, mata uang safe haven seperti JPY dan CHF akan mengalami peningkatan. Kembali lagi semua ini tergantung terhadap kepercayaan dan batas risiko Anda.

Namun perlu diingat bahwa dalam Forex, JPY adalah mata uang yang paling reaktif terhadap risiko.

Bagaimana Cara Berinvestasi di Pasar saham dengan Situasi Market Crash Pasar Saham Akibat Coronavirus?

Apakah Anda seorang trader jangka pendek atau investor jangka panjang? Jika iya, maka volatilitas pasar saham yang berisiko dapat menawarkan banyak peluang untuk Anda.

  • Investor jangka panjang jelas memiliki peluang besar untuk memperkuat portofolio ekuitas mereka dengan harga yang jauh lebih menarik. Setelah 10 tahun lamanya, banyak investor menunggu koreksi bearish untuk membeli lebih banyak lagi. Jika Anda belum memiliki saham, dan ingin berinvestasi dalam saham untuk jangka menengah hingga panjang, ini mungkin saatnya untuk melakukannya. Indeks CAC 40 telah kehilangan lebih dari 23%, dan Dow Jones lebih dari 18% sejak tanggal 24 Februari. Buka akun saham dan ETF sekarang dan pilih saham untuk dibeli dan terus pertahankan posisi untuk menunggu pembalikan harga pada pasar saham di masa depan. Strategi ini bisa sangat menguntungkan dan relatif tidak terlalu beresiko, dengan prediksi dampak dari virus korona hanya bisa bertahan beberapa bulan.
  • Trader jangka pendek juga dapat mendapatkan keuntungan, mengambil keuntungan dari pergerakan di sesi dan pasar jangka pendek, baik naik dan turun. Hal ini bisa sangat menarik untuk dilakukan, misalnya melakukan trading pada grafik utama dalam jangka pendek. Berhati-hatilah untuk mengendalikan efek leverage dan tetaplah disiplin terhadap manajemen keuangan yang baik dalam periode volatilitas tinggi ini. Melakukan trading dalam kerangka waktu yang lebih lama dari biasanya (misalnya 30 menit dan satu jam) dan bergerak menuju indeks pasar saham yang sedikit lebih tidak stabil, seperti CAC 40, dapat membantu trader yang kurang berpengalaman untuk mengurangi risiko. Buka akun trading untuk memulai trading indeks saham dan raih keuntungan dari dampak coronavirus di pasar saham.
  • Strategi campuran, dan mungkin yang terbaik bagi mereka yang ingin memanfaatkan fase pasar saat ini, tanpa mengambil terlalu banyak risiko, dapat melakukannya dengan memegang investasi jangka panjang yang kurang berisiko, dan mempraktikkan trading jangka pendek untuk bereksperimen. Untuk memaksimalkan keuntungan, dan mengambil risiko yang lebih sedikit. Tergantung pada tingkat risiko Anda, Anda dapat memilih untuk berinvestasi lebih banyak dalam satu atau beberapa bentuk investasi lainnya. Hal ini sangat mudah dilakukan dengan Admiral Markets, yang menawarkan akun investasi ekuitas dan ETF, dan akun trading.

Mulai Trading

Kapan Market Crash Pasar Saham Akibat Coronavirus Akan Berakhir?

Pertanyaan yang banyak ditanyakan investor adalah kapan pasar saham global, dengan Wall Street dan pasar saham Eropa memimpin, dapat bangkit kembali? Sebuah petunjuk telah didapatkan dengan apa yang telah terjadi di Cina. Di sana, langkah-langkah drastis telah diambil untuk menghambat aktivitas untuk periode tertentu, tetapi epidemi virus korona akhirnya melambat dan aktivitas berangsur-angsur menuju tahap untuk kembali normal. Pasar saham Cina telah mengikuti tren melambung, saat coronavirus mencapai puncaknya.

Di seluruh dunia, epidemi masih berkembang, dan investor berjuang untuk melihat akhir dari virus corona. Periode bantuan tetap ada, terutama dengan pengumuman dukungan politik, seperti penurunan suku bunga Bank Sentral Amerika (The Fed), atau rencana dukungan yang diindikasikan oleh pernyataan Presiden AS Donald Trump.

Tetapi upaya-upaya tersebut hampir tidak berhasil untuk menstabilkan jatuhnya indeks pasar saham, sebelum kejatuhan lebih lagi kembali.

Para investor perlu bukti untuk dapat kembali, bukti untuk melihat bahwa coronavirus mulai melambat di Eropa dan Amerika Serikat. Hal tersebut kemudian bisa memberi mereka kepercayaan yang mereka butuhkan untuk kembali secara massal ke pasar saham.

Sementara itu hal itu belum terjadi, indeks pasar saham masih dapat terus turun, bahkan stabilisasi dengan dukungan kebijakan fiskal dan moneter tidak dapat menahannya.

Sejarah Market Crash Pasar Saham

Kapankah market crash pasar saham terbesar dalam sejarah?

Market Crash Pasar Saham 1929

Penjelasan sederhana market crash pasar saham 1929. Ringkasan market crash pasar saham 1929.

Kejatuhan pasar saham 1929 adalah yang paling terkenal dalam sejarah dan adalah market crash pasar saham pertama. Penurunan dimulai pada "Black Thursday" pada 24 Oktober, ditandai dengan dimulainya Depresi Hebat dan krisis 1929 yang mempengaruhi seluruh ekonomi Amerika dan kemudian dunia.

Mengapa pasar saham menjadi ambruk pada 1929? Alasan market crash pasar saham 1929 adalah gelembung spekulatif yang didorong oleh sistem pembelian stok kredit yang diperkenalkan pada awal 1920-an di Amerika Serikat.

Market crash 1929 menyebabkan seluruh pasar saham runtuh selama 3 tahun ke depan, kemudian krisis menyebar ke ekonomi secara nyata, menyebabkan depresi ekonomi yang panjang dan dalam selama tahun 1930-an.

Krisis Wall Street 1929 dan Market Crash Pasar Saham 1929 berdampak pada seluruh perekonomian dunia. Market crash pasar saham pada 1929 di Prancis juga dapat terlihat secara signifikan.

Ekonomi mulai pulih pada awal Perang Dunia Kedua pada awal 1940-an. Perlombaan senjata memberi dorongan bagi ekonomi dan pasar keuangan.

MetaTrader 5

Market Crash Pasar Saham Tahun 2000

Jatuhnya pasar saham 2000, atau jatuhnya pasar gelembung internet, dimulai pada April 2000 dan berlangsung selama 3 tahun.

Pada akhir tahun 1990-an pasar saham berada kondisi kemakmuran, yang kemudian diikuti dengan peristiwa gelembung internet tahun 1999 dan 2000. Indeks teknologi Nasdaq naik 5 kali lipat dari tahun 1998 hingga mencapai puncaknya tercatat pada Maret 2000.

Perlambatan dimulai pada April 2000 setelah IPO Wanadoo dan krisis keuangan Global Crossing, namun kehancuran sebenarnya baru dimulai, menjelang akhir tahun 2000, yang dipercepat dengan market crash pasar saham pada tahun 2001 yang menjadi semakin parah diakibatkan oleh Serangan 11 September 2001.

Market crash pasar saham dan krisis gelembung internet tahun 2000 berakhir pada tahun 2003, dengan rebound di pasar keuangan pada bulan Maret.

Market Crash Pasar Saham 2008

Jatuhnya pasar saham 2008, yang mengikuti pecahnya gelembung real estate AS tahun 2007, lebih dikenal sebagai krisis subprime.

Ketika pasar saham memulai siklus bear mereka pada tahun 2007, kebangkrutan bank dagang Lehman Brothers yang diumumkan pada hari Senin 15 September 2008 mempercepat kehancuran pasar saham wall street pada tahun 2008, tetapi baru pada hari Senin tanggal 6 Oktober 2008, kehancuran terbesar dimulai, menandakan dimulainya krisis pasar saham 2008.

Gelembung real estate terjadi setelah pemberian pinjaman tanpa jaminan dan perumahan non-solvent, yang memicu banyak permintaan. Namun, setelah kenaikan suku bunga Bank Sentral Amerika pada 2005, yang meningkatkan biaya pembayaran pinjaman, jumlah gagal bayar mulai naik dengan cepat, mencapai 15% pada tahun 2007.

Krisis real estate kemudian mulai bertahan, dan harga-harga turun secara bertahap, menyebabkan serangkaian kebangkrutan organisasi kredit dan dana investasi.

Krisis subprime dan market crash 2008 kemudian dengan cepat menyebar ke seluruh dunia, sebagian besar karena mekanisme sekuritisasi, dimana pinjaman yang tidak dapat dibayar kembali di Amerika Serikat menjadi tanggung jawab lembaga keuangan, yang praktiknya adalah sama di seluruh dunia.

Market crash keuangan 2008 berdampak, secara langsung atau tidak langsung kepada seluruh ekonomi di dunia, di hampir semua sektor.

Market crash 2008 juga merupakan awal dari krisis utang dan jatuhnya pasar saham 2011, karena upaya besar pengeluaran publik yang dilakukan oleh Amerika Serikat untuk menyelamatkan bank dan lembaga keuangan.

Terlepas dari krisis besar yang sering dikutip ini, ada beberapa market crash lain yang telah cukup meninggalkan jejak dalam sejarah:

Market Crash Tulip

Market crash pasar saham tulip adalah kehancuran pasar saham pertama. Krisis tulip terjadi pada Februari 1637 di Belanda, menyusul gelembung spekulatif pada harga tulip (juga disebut tulipomania ), bunga yang diperkenalkan oleh Konstantinopel beberapa tahun sebelumnya, dan sangat populer di kalangan kelas borjuis dan aristokrat Eropa. .

Janji penjualan tulip "kuncup" melalui kontrak berjangka melebihi jumlah tulip yang tersedia dengan cepat, dan harga kemudian jatuh pada 1637. Pada puncak gelembung tulip, kuncup tulip diperdagangkan dengan jumlah yang setara dengan 20 kali gaji tahunan seorang pekerja.

Dampak dari market crash tulip ini telah memecah para sejarawan. Menurut beberapa sejarawan, krisis ekonomi yang serius telah terjadi, sementara yang lain melaporkan bahwa dampaknya hanya moderat.

Market Crash Pasar Saham 1973

Kejatuhan pasar saham 1973, juga dikenal sebagai guncangan minyak pertama dunia, mewakili akhir dari era Glorious Thirties, 30 tahun pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja penuh yang terjadi setelah Perang Dunia Kedua.

Market crash 1973 terjadi tanpa indikasi dalam gelembung spekulatif. Krisis 1973 dimulai dengan kenaikan tajam harga minyak, yang naik dari $ 3 pada Oktober 1973 menjadi $ 12 pada Maret 1974, karena embargo negara-negara penghasil minyak Arab terhadap sekutu Israel telah diputuskan setelah Perang Yom Kippur. Embargo ini memperburuk situasi yang sudah rapuh di pasar minyak, setelah puncak produksi di Amerika Serikat dan ditinggalkannya perjanjian Bretton-Woods pada tahun 1971.

Kenaikan tajam harga minyak mencekik secara ekonomi global, yang menyebabkan resesi ekonomi dunia. Konsekuensi dari guncangan minyak tahun 1973 dirasakan sampai tahun 1978 pada ekonomi dunia.

Guncangan minyak kedua terjadi pada tahun 1979, karena revolusi Iran dan gangguan ekspor minyak Iran selama empat bulan. Harga minyak dengan cepat naik dari sekitar $ 17 ke $ 35, yang memperlambat pemulihan ekonomi global yang rapuh.

MetaTrader 5

Market Crash Pasar Saham 1987

Market crash 1987 dimulai pada Black Monday pada 19 Oktober 1987, salah satu hari terburuk di Wall Street, setelah Black Thursday pada 24 Oktober 1929 dan Wall Street crash 1929. Pada peristiwa Black Monday, Dow Jones kehilangan 22,6% dari nilainya dalam satu sesi, mengalahkan rekor sebelumnya pada tahun 1929 (-12,6%). Di belahan dunia lainnya, pasar saham Paris kehilangan 9,7%, London turun 26% dan Hong Kong kewalahan dengan penurunan 46%.

Krisis tahun 1987 ini mengikuti gelembung spekulatif dalam ekuitas, yang mengalami kenaikan hampir tanpa gangguan selama 5 tahun sebelumnya, di bawah Reagan dan revolusi liberalnya. Selain itu, titik awal untuk kejatuhan pasar saham 1978 adalah penerbitan defisit trading AS yang terus meningkat.

Keruntuhan pasar saham Wall Street pada tahun 1978 adalah yang pertama di mana komputer dan sistem trading otomatis telah terlibat. Robot trading dijual secara massal setelah penurunan dimulai, yang selanjutnya memicu jatuhnya harga saham.

Namun kepanikan pasar saham pada 1978 terjadi dalam konteks ekonomi makmur secara global, yang membantu mengantisipasi terjadinya market crash. Ekonomi secara nyata tidak banyak terpengaruh. Hal ini juga disebabkan oleh respons yang cepat dan efektif dari Bank Sentral Amerika.

Market Crash Pasar Saham 2011

Seperti kejutan pada guncangan minyak pertama dan kedua pada tahun 1973 dan 1979, market crash tahun 2011 juga tidak mengikuti ledakan gelembung spekulatif. Konteks ekonomi dan keuangan pada masa ini masih sulit setelah krisis pasar saham 2008 yang kemudian menghantui penurunan pasar saham pada musim panas 2011.

Negara-negara Nordik memposting defisit publik yang besar setelah krisis ekonomi 2008, dan pertumbuhan yang membuat pengembaliannya tetap sangat rapuh pada awal musim panas 2011. Dalam konteks yang sulit ini, arsip seperti krisis utang Yunani dan kemungkinan Yunani untuk keluar dari Euro, risiko kebangkrutan bank-bank tertentu, rumor utang Spanyol dan pengumuman pemilihan awal, penurunan peringkat beberapa negara, serangkaian rencana penghematan, angka-angka ekonomi yang mengecewakan di Eropa dan di Amerika Serikat, membuat situasi juga menjadi lebih buruk.

Kepercayaan investor terpukul, dan itu berarti kehancuran pada harga pasar saham. Menurut Wikipedia, CAC40 kehilangan hampir 30% dari nilainya antara Juli dan September 2011.

Start trading with Admiral Markets

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah pialang Forex dan CFD yang telah memenangkan banyak penghargaan dan diatur secara global, menawarkan trading dengan lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

***

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading bukanlah indikator yang pasti untuk kinerja saat ini atau di masa mendatang, karena keadaan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.


CFD adalah instrumen kompleks yang membawa risiko tinggi terjadinya kerugian dengan cepat karena penggunaan leverage.