10 Tips Manajemen Resiko Forex - Admiral Markets

Desember 28, 2020 13:10 Asia/Jakarta
Waktu membaca: 17 menit

Risk Management Forex atau manajemen resiko forex adalah salah satu topik penting dalam hal perdagangan atau trading. Di satu sisi, para trader ingin menjaga potensi kerugian sekecil mungkin, namun di sisi lain, trader juga ingin mendapatkan potensi keuntungan sebanyak mungkin dari setiap perdagangan. Alasan banyak trader Forex kehilangan uang adalah bukan hanya karena kurangnya pengalaman atau kurangnya pengetahuan tentang pasar, tetapi karena manajemen forex yang buruk. Manajemen risiko yang tepat adalah kebutuhan mutlak untuk menjadi trader yang sukses.

Pada artikel ini, kami akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang manajemen risiko dan memberikan sepuluh tip teratas kami tentang masalah ini untuk membantu Anda dalam perjalanan menuju pengalaman trading yang tidak terlalu menegangkan!

Manajemen Resiko Forex atau Risk Management Forex

Memahami Manajemen Risiko Forex

Pasar Forex adalah salah satu pasar keuangan terbesar di dunia, dengan total transaksi lebih dari 5,1 triliun USD setiap hari! Dengan semua uang ini, bank, lembaga keuangan, dan trader individu memiliki potensi untuk menghasilkan keuntungan besar dan juga kerugian yang sama besarnya.

Risiko perdagangan forex merupakan potensi risiko kerugian yang mungkin terjadi ketika melakukan trading. Risiko ini mungkin termasuk:

  • Risiko Pasar
    • Ini adalah risiko pasar keuangan jika berkinerja berbeda dari yang Anda harapkan dan merupakan risiko paling umum dalam perdagangan forex. Misalnya, jika Anda yakin dolar AS akan naik terhadap Euro dan Anda memutuskan untuk membeli pasangan mata uang EURUSD, maka hanya jika dolar AS jatuh, Anda akan kehilangan uang.
  • Risiko Leverage
    • Sebagian besar trader Forex menggunakan leverage untuk membuka perdagangan yang jauh lebih besar dari ukuran setoran di akun trading mereka. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat menyebabkan kehilangan lebih banyak uang daripada yang awalnya disimpan di akun.
  • Risiko Suku Bunga
    • Suku bunga suatu perekonomian dapat berdampak pada nilai mata uang perekonomian tersebut, yang berarti trader dapat berisiko mengalami perubahan suku bunga yang tidak terduga.
  • Risiko Likuiditas
    • Beberapa mata uang lebih likuid dari yang lain. Jika pasangan mata uang memiliki likuiditas tinggi, ini berarti ada lebih banyak penawaran dan permintaan untuk mereka dan, oleh karena itu, perdagangan dapat dilakukan dengan sangat cepat. Untuk mata uang yang permintaannya lebih sedikit, mungkin ada penundaan antara Anda membuka atau menutup perdagangan di platform trading Anda dan perdagangan itu benar-benar dieksekusi. Ini bisa berarti bahwa perdagangan tidak dieksekusi pada harga yang diharapkan, dan Anda mendapat untung lebih kecil, atau bahkan rugi, sebagai hasilnya.
  • Risiko Kehancuran
    • Ini adalah risiko Anda kehabisan modal untuk melakukan perdagangan. Bayangkan saja Anda memiliki strategi jangka panjang tentang bagaimana menurut Anda nilai suatu mata uang akan berubah, tetapi kemudian hal tersebut bergerak ke arah yang berlawanan. Anda membutuhkan modal yang cukup di akun Anda untuk menahan pergerakan itu sampai mata uang bergerak ke arah yang Anda inginkan. Jika Anda tidak memiliki cukup modal, perdagangan Anda dapat ditutup secara otomatis dan Anda kehilangan semua yang telah Anda investasikan dalam perdagangan itu, bahkan jika mata uang kemudian bergerak ke arah yang Anda harapkan.

Anda sekarang harus menyadari sepenuhnya bahwa ada sejumlah risiko yang datang dengan perdagangan Forex! Untuk alasan ini, pembicaraan tentang mengelola risiko Anda saat berdagang Valas sangat penting. Itulah mengapa kami telah menyusun daftar sepuluh tip teratas kami untuk membantu Anda melakukan ini secara efektif!

10 Tips untuk Manajemen Resiko Forex

Berikut adalah tips manajemen Forex teratas kami, yang akan membantu Anda mengurangi risiko, terlepas Anda seorang trader baru atau profesional:

  1. Didik diri Anda sendiri tentang risiko dan perdagangan Forex
  2. Gunakan Stop Loss
  3. Gunakan Take Profit untuk mengamankan keuntungan
  4. Jangan mengambil risiko lebih dari yang bisa Anda tanggung
  5. Batasi penggunaan leverage
  6. Memiliki ekspektasi profit yang realistis
  7. Memiliki rencana perdagangan Forex
  8. Persiapkan kemungkinan terburuk
  9. Mengontrol emosi
  10. Diversifikasi portofolio Forex Anda

Dalam pembahasan berikut, kita akan merinci setiap poinnya dengan lebih detail. Yuk, simak!

1) Didik diri Anda tentang tips trading Forex dan risikonya

Jika Anda baru dalam trading, Anda perlu mendidik diri Anda sendiri sebanyak mungkin. Faktanya, tidak peduli seberapa berpengalaman Anda dengan pasar Forex, selalu ada pelajaran baru untuk dipelajari! Teruslah membaca dan mendidik diri Anda sendiri tentang segala hal yang berhubungan dengan Forex.

Kabar baiknya adalah ada berbagai macam sumber daya pendidikan di luar sana yang dapat membantu, termasuk artikel, video, atau belajar Forex selama 20 hari secara gratis melalui program Zero to Hero dari Admiral Markets dengan mengklik banner di bawah ini:

Belajar trading gratis bersama Zero to Hero Admiral Markets

2) Gunakan Stop Loss

Stop loss adalah cara yang memungkinkan Anda melindungi perdagangan dari pergerakan pasar yang tidak terduga dengan membiarkan Anda menetapkan harga yang telah ditentukan sebelumnya di mana perdagangan akan ditutup secara otomatis. Oleh karena itu, jika Anda memasuki posisi di pasar dengan harapan nilai aset akan meningkat, dan itu benar-benar menurun, ketika aset mencapai harga stop loss Anda, perdagangan akan ditutup untuk mencegah kerugian lebih lanjut.

Penting untuk diperhatikan bahwa stop loss bukanlah jaminan. Ada kalanya pasar berperilaku tidak menentu dan menghadirkan kesenjangan harga. Jika ini terjadi, stop loss tidak akan dijalankan pada level yang telah ditentukan tetapi akan diaktifkan saat harga mencapai level ini lagi. Fenomena ini disebut slippage.

Salah satu saran praktis yang baik adalah mengatur stop loss Anda pada tingkat Anda akan kehilangan tidak lebih dari 2% dari saldo perdagangan untuk setiap perdagangan tertentu.

Setelah Anda menetapkan stop loss, Anda sebaiknya tidak meningkatkan margin kerugian. Tidak ada gunanya memasang jaring pengaman jika Anda tidak akan menggunakannya dengan benar.

Ada berbagai jenis stop di Forex. Bagaimana Anda menempatkan stop loss akan bergantung pada kepribadian dan pengalaman Anda. Jenis stopyang umum meliputi:

  • Stop Ekuitas (Equity stop)
  • Stop Volatilitas (Volatility stop)
  • Stop Grafik (Chart stop) (analisis teknikal)
  • Stop Marjin (Margin stop)

Jika Anda menemukan bahwa Anda selalu kalah dengan stop-loss, coba untuk menganalisis stop-loss Anda dan lihat berapa banyak yang benar-benar berguna. Mungkin ini saatnya untuk menyesuaikan level Anda untuk mendapatkan hasil perdagangan yang lebih baik.

Selain itu, stop protektif (protective stop) dapat membantu Anda mengunci keuntungan sebelum pasar berubah. Misalnya, setelah Anda membuka posisi dan memiliki keuntungan mengambang $500, Anda dapat memindahkan stop loss Anda lebih dekat ke harga saat ini, sehingga jika terkena, perdagangan Anda akan ditutup dengan sebagian keuntungan Anda masih utuh. Jika perdagangan terus berjalan sesuai keinginan Anda, Anda dapat terus mengikuti jejak stop setelah harga. Salah satu cara otomatis untuk melakukannya adalah dengan trailing stop.

3) Gunakan Take Profit untuk mengamankan keuntungan

Take profit adalah cara yang sangat mirip dengan stop loss, namun, seperti namanya, cara ini memiliki tujuan yang berlawanan. Jika stop loss dirancang untuk menutup perdagangan secara otomatis untuk mencegah kerugian lebih lanjut, take profit dirancang untuk menutup perdagangan secara otomatis setelah mencapai tingkat keuntungan tertentu.

Dengan memiliki ekspektasi yang jelas untuk setiap perdagangan, Anda tidak hanya dapat menetapkan target keuntungan dan mengambil keuntungan, tetapi juga dapat memutuskan tingkat risiko yang sesuai untuk perdagangan tersebut. Sebagian besar trader akan menargetkan setidaknya rasio imbalan-terhadap-risiko 2:1, di mana imbalan yang diharapkan adalah dua kali lipat risiko yang mereka bersedia untuk lakukan dalam perdagangan.

Oleh karena itu, jika Anda menetapkan take profit 40 pips di atas harga entri Anda, stop loss Anda akan ditetapkan 20 pips di bawah harga masuk (yaitu setengahnya).

Singkatnya, pikirkan tentang level keuntungan sebesar apa yang Anda tuju pada sisi atas dan level kerugian apa yang dapat Anda tanggung. Melakukannya akan membantu Anda mempertahankan disiplin di tengah ketatnya perdagangan. Ini juga akan mendorong Anda untuk berpikir dalam kerangka risiko versus keuntungan.

Untuk belajar bagaimana mengatur stop loss dan take profit di MetaTrader 5, silakan tonton video berikut:

4) Jangan mengambil risiko lebih dari yang bisa Anda tanggung

Salah satu hal fundamental dari risk manajemen dalam perdagangan Forex adalah bahwa Anda tidak boleh mengambil risiko lebih dari yang Anda mampu untuk kehilangan. Terlepas dari itu, membuat kesalahan dengan melanggar aturan ini cukup umum, terutama di antara mereka yang baru mengenal perdagangan Forex. Pasar forex sangat tidak dapat diprediksi, jadi trader yang mempertaruhkan risiko lebih dari yang sebenarnya membuat diri mereka sangat rentan.

Jika rangkaian kecil kerugian akan cukup untuk memberantas sebagian besar modal perdagangan Anda, itu menunjukkan bahwa setiap perdagangan mengambil terlalu banyak risiko.

Proses menutupi modal Forex yang hilang itu sulit karena Anda harus mengembalikan persentase yang lebih besar dari akun perdagangan untuk menutupi kerugian Anda. Bayangkan memiliki akun perdagangan $5.000 dan Anda kehilangan $1.000. Persentase kerugiannya 20%. Untuk menutupi kerugian itu, Anda perlu mendapatkan keuntungan sebesar 25% dari sisa modal di akun Anda ($4.000). Inilah mengapa Anda harus menghitung risiko yang terlibat dalam perdagangan Forex sebelum Anda memulai perdagangan. Jika peluang keuntungan lebih rendah dibandingkan dengan keuntungan yang didapat, sebaiknya hentikan perdagangan. Anda mungkin juga ingin menggunakan kalkulator perdagangan Forex untuk membantu manajemen risiko forex Anda.

Aturan yang telah dicoba dan diuji adalah tidak mengambil risiko lebih dari 2% dari saldo akun Anda per perdagangan. Selain itu, banyak trader menyesuaikan ukuran posisi mereka untuk mencerminkan volatilitas pasangan mata uang yang mereka perdagangkan. Mata uang yang lebih bergejolak menuntut posisi yang lebih kecil dibandingkan dengan pasangan yang kurang bergejolak.

Pada titik tertentu, Anda mungkin menderita kerugian besar atau menghabiskan sebagian besar modal perdagangan Anda. Ada godaan setelah mengalami kerugian besar untuk mencoba dan mendapatkan kembali investasi Anda dengan perdagangan berikutnya. Namun, meningkatkan risiko Anda ketika saldo akun Anda sudah menipis adalah waktu terburuk untuk melakukannya. Sebaliknya, pertimbangkan untuk mengurangi ukuran perdagangan Anda dalam kekalahan beruntun, atau istirahat sampai Anda dapat mengidentifikasi perdagangan dengan probabilitas tinggi. Selalu jaga keseimbangan, baik secara emosional maupun dalam hal ukuran posisi Anda.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara berdagang melalui kekalahan beruntun, lihat webinar gratis di bawah ini dengan trader profesional Jens Klatt:

5) Batasi penggunaan rasio Leverage

Leverage menawarkan Anda kesempatan untuk memperbesar keuntungan yang Anda peroleh dari akun perdagangan Anda, tetapi juga dapat memperbesar kerugian Anda dan meningkatkan potensi risiko. Misalnya, akun dengan leverage 1:30 berarti bahwa pada akun dengan dana $1.000, Anda dapat melakukan perdagangan senilai hingga $30.000.

Ini berarti bahwa jika pasar bergerak sesuai keinginan Anda, Anda akan merasakan keuntungan penuh dari perdagangan $30.000 itu, meskipun Anda hanya menginvestasikan $1.000. Namun, hal yang sebaliknya berlaku jika pasar bergerak melawan Anda.

Oleh karena itu, tingkat eksposur Anda terhadap risiko Forex lebih tinggi dengan leverage yang lebih tinggi. Jika Anda seorang pemula, pendekatan yang masuk akal sehubungan dengan manajemen risiko forex, adalah membatasi eksposur Anda dengan tidak menggunakan leverage tinggi. Pertimbangkan hanya menggunakan leverage jika Anda memiliki pemahaman yang jelas tentang potensi kerugian. Jika Anda melakukannya, Anda tidak akan menderita kerugian besar pada portofolio Anda - dan Anda dapat menghindari berada di sisi pasar yang salah.

Admiral Markets menawarkan leverage yang berbeda sesuai dengan status trader. Trader dikelompokkan dalam dua kategori: trader retail dan trader profesional. Admiral Markets menawarkan leverage 1:30 untuk trader ritel dan leverage 1:500 untuk trader profesional. Ada manfaat dan trade off untuk keduanya. Anda dapat mencari tahu apa yang tersedia untuk Anda dengan membaca persyaratan ritel dan profesional kami.

Manajemen risiko forex tidak sulit untuk dipahami. Bagian yang sulit adalah memiliki disiplin diri yang cukup untuk mematuhi aturan manajemen risiko ini ketika pasar bergerak melawan posisi Anda.

6) Memiliki ekspektasi profit yang realistis

Salah satu alasan trader baru mengambil risiko yang tidak perlu adalah karena ekspektasi mereka tidak realistis. Mereka mungkin berpikir bahwa perdagangan agresif akan membantu mereka mendapatkan pengembalian investasi lebih cepat. Kenyataannya, trader yang baik akan menghasilkan keuntungan yang stabil. Menetapkan tujuan yang realistis dan mempertahankan pendekatan konservatif adalah cara yang tepat untuk memulai perdagangan.

Bersikap realistis sejalan dengan mengakui saat Anda salah. Sangat penting untuk keluar dari posisi dengan cepat ketika jelas bahwa Anda telah melakukan perdagangan yang buruk. Ini adalah reaksi alami manusia untuk mencoba mengubah situasi yang buruk menjadi yang baik, namun, dengan perdagangan Forex, itu adalah kesalahan. Risiko yang paling buruk adalah Anda akan kehilangan seluruh dana Anda.

Dengan pola pikir ini, Anda dapat mencegah keserakahan masuk ke dalam persamaan, yang dapat membuat Anda membuat keputusan perdagangan yang buruk. Trading bukanlah tentang membuka perdagangan yang menang setiap menit atau lebih, ini tentang membuka perdagangan yang tepat pada waktu yang tepat, dan menutup perdagangan semacam itu sebelum waktunya jika situasinya membutuhkannya.

7) Memiliki rencana perdagangan Forex

Salah satu kesalahan besar yang dilakukan trader Forex baru adalah masuk ke platform perdagangan dan kemudian melakukan perdagangan hanya berdasarkan naluri, atau mungkin sesuatu yang mereka dengar di berita hari itu. Meskipun hal ini dapat menghasilkan beberapa perdagangan yang beruntung, hanya itu saja - faktor lucky.

Untuk mengelola risiko Forex Anda dengan benar, Anda memerlukan rencana perdagangan yang menguraikan setidaknya hal-hal berikut:

  • Kapan membuka perdagangan
  • Kapan menutup perdagangan
  • Rasio reward-to-risk minimum Anda
  • Persentase akun Anda yang bersedia Anda pertaruhkan per perdagangan

Setelah Anda menyusun rencana trading Forex Anda, patuhi itu dalam semua situasi. Rencana trading akan membantu Anda mengendalikan emosi saat berdagang dan juga akan mencegah Anda dari trading berlebihan. Dengan sebuah rencana, strategi masuk dan keluar Anda didefinisikan dengan jelas dan Anda akan tahu kapan harus mengambil keuntungan atau mengurangi kerugian tanpa merasa takut atau serakah. Pendekatan ini akan membawa disiplin dalam perdagangan Anda, yang penting untuk manajemen risiko yang baik.

Masuk akal bahwa keberhasilan atau kegagalan sistem perdagangan apa pun akan ditentukan oleh kinerjanya dalam jangka panjang. Jadi berhati-hatilah dalam membagi terlalu banyak kepentingan untuk keberhasilan atau kegagalan perdagangan Anda saat ini. Jangan merusak, atau bahkan membengkokkan, aturan sistem Anda untuk mencoba dan membuat perdagangan Anda saat ini berhasil.

8) Persiapkan kemungkinan terburuk

Tidak ada yang bisa memprediksi pasar Forex, tetapi kita memiliki banyak bukti dari masa lalu tentang bagaimana pasar bereaksi dalam situasi tertentu. Apa yang telah terjadi sebelumnya mungkin tidak terulang, tetapi itu menunjukkan apa yang bisa terjadi. Oleh karena itu, penting untuk melihat sejarah pasangan mata uang yang Anda perdagangkan. Pikirkan tentang tindakan apa yang perlu Anda ambil untuk melindungi diri sendiri jika skenario buruk terjadi lagi.

Jangan meremehkan kemungkinan terjadinya pergerakan harga yang tidak terduga. Anda harus memiliki rencana untuk skenario seperti itu karena itu memang mungkin terjadi.

9) Mengontrol emosi

Sangat penting bagi trader Forex untuk dapat mengendalikan emosi mereka. Jika Anda tidak dapat mengendalikan emosi Anda saat berdagang, Anda tidak akan dapat mencapai posisi di mana Anda dapat mencapai keuntungan yang Anda inginkan dari perdagangan.

Mengapa?

Trader emosional berusaha keras untuk tetap berpegang pada aturan dan strategi perdagangan. Trader yang terlalu keras kepala mungkin tidak keluar dari perdagangan yang rugi dengan cukup cepat, karena mereka mengharapkan pasar untuk berbalik menguntungkan mereka.

Ketika seorang trader menyadari kesalahan mereka, mereka harus meninggalkan pasar, mengambil kerugian sekecil mungkin. Menunggu terlalu lama dapat menyebabkan trader pada akhirnya kehilangan modal yang cukup besar. Setelah keluar, trader harus bersabar dan masuk kembali ke pasar ketika ada peluang nyata.

Trader yang emosional setelah mengalami kerugian juga mungkin melakukan perdagangan yang lebih besar untuk mencoba mengganti kerugian mereka, tetapi akibatnya meningkatkan risiko mereka. Hal sebaliknya dapat terjadi ketika seorang trader memiliki kemenangan beruntun - mereka mungkin menjadi sombong dan berhenti mengikuti aturan manajemen risiko Forex yang tepat.

Terakhir, jangan menjadi stres dalam proses trading. Strategi manajemen risiko Forex terbaik bergantung pada trader yang menghindari stres.

10) Diversifikasi portofolio Forex Anda

Aturan manajemen risiko klasik yang telah dicoba dan diuji adalah tidak menaruh seluruh dana Anda dalam satu tempat saja. Dengan memiliki beragam investasi, Anda melindungi diri sendiri jika satu pasar turun, penurunan tersebut diharapkan dapat dikompensasi oleh pasar lain yang mungkin mengalami kinerja yang lebih kuat.

Dengan pemikiran ini, Anda dapat mengelola risiko Forex Anda dengan memastikan bahwa Forex adalah bagian dari portofolio Anda, tetapi tidak semuanya. Cara lain untuk mengembangkan adalah dengan menukar lebih dari satu pasangan mata uang.

Tips Forex Bonus untuk Trader

Jika Anda sering berdagang, ada alat lain yang dapat Anda gunakan untuk mengelola risiko Forex Anda.

Salah satu cara utama untuk mengukur dan mengelola eksposur risiko Anda adalah dengan melihat korelasi perdagangan Anda.

Apa Korelasi Forex itu?

Korelasi dalam Forex menunjukkan kepada kita bagaimana perubahan dalam satu pasangan mata uang tercermin dalam perubahan pasangan mata uang yang terpisah. Secara umum, jika Anda memperdagangkan mata uang yang berkorelasi erat (seperti EUR/USD dan AUD/USD), Anda mungkin mengharapkan mata uang tersebut memiliki tren yang sama. Dengan kata lain, setiap kali EUR/USD turun, Anda juga bisa melihat tren penurunan dalam AUD/USD.

Anda sebaiknya memperdagangkan pasangan yang tidak memiliki korelasi kuat, terlepas dari apakah itu positif atau negatif. Ini karena Anda hanya akan membuang margin Anda pada pasangan yang menghasilkan pergerakan harga yang sama atau berlawanan. Biasanya, korelasi mata uang juga berbeda pada berbagai kerangka waktu. Inilah mengapa Anda harus mencari korelasi pada kerangka waktu yang sebenarnya Anda gunakan.

Anda dapat mengelola risiko Forex Anda jauh lebih baik dengan lebih memperhatikan korelasi mata uang, terutama dalam hal scalping Forex. Jika Anda menggunakan strategi scalping, Anda harus memaksimalkan keuntungan Anda dalam waktu singkat. Ini hanya dapat dicapai dengan tidak menjebak margin Anda dalam aset berkorelasi berlawanan. Mengelola risiko Anda sangat penting jika Anda ingin sukses sebagai trader Forex. Inilah mengapa Anda harus mematuhi prinsip-prinsip manajemen risiko Forex yang disebutkan di atas.

Pertanyaannya adalah, bagaimana Anda bisa mengukur korelasi pasangan mata uang yang berbeda? Ini sederhana dengan add-on MetaTrader Supreme Edition gratis untuk MetaTrader 4 dan 5.

Berikut cara mengaksesnya:

  1. Mendaftar untuk akun trading live atau demo
  2. Unduh dan install MetaTrader 4 or 5
  3. Unduh and install MetaTrader Supreme Edition

Kemudian, ketika Anda membuka MetaTrader di komputer Anda dan masuk ke akun perdagangan Anda, fitur tersebut akan tersedia secara otomatis! Secara sederhana:

  1. Pergi ke jendela Navigator (secara default ini muncul di sudut kiri bawah layar)
  2. Klik Expert Advisors
  3. Klik Admiral - Correlation Matrix
  4. Klik OK untuk membuka matriksnya

Admiral Markets Correlation Matrix MetaTrader 5 Supreme Edition

Sumber: Admiral Markets MetaTrader 5 dengan MT5SE Add-on - Correlation Matrix

Dengan alat manajemen risiko Forex yang praktis ini, Anda akan dapat melihat bagaimana pasangan mata uang yang berbeda berkorelasi!

Kesimpulan

Seperti semua aspek trading, apa yang terbaik terkait dengan manajemen risiko Forex akan bervariasi sesuai dengan preferensi dan profil Anda sebagai seorang trader. Beberapa trader bersedia, dan mampu, untuk mentolerir lebih banyak risiko daripada yang lain.

Jika Anda seorang trader pemula, maka tidak peduli siapa Anda, tip terbaik untuk mengurangi risiko Anda adalah memulai secara konservatif. Kami menyarankan untuk mempraktikkan strategi baru, dalam lingkungan bebas risiko, dengan akun trading demo gratis.

Dengan Admiral Markets, Anda dapat mulai berdagang di akun demo hari ini! Dengan akun demo bebas risiko kami, baik trader pemula maupun profesional dapat menguji strategi mereka dan menyempurnakannya tanpa mempertaruhkan uang mereka.

Akun demo adalah tempat yang sempurna bagi trader pemula untuk dapat menjadi nyaman dengan proses trading, atau bagi trader berpengalaman untuk berlatih. Apa pun tujuannya, akun demo adalah kebutuhan bagi semua trader modern. Buka akun perdagangan demo GRATIS Anda hari ini dengan mengklik banner di bawah ini!

akun trading demo

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

Tentang Admiral Markets

Admiral Markets adalah pialang Forex dan CFD yang telah memenangkan banyak penghargaan dan diatur secara global, menawarkan trading dengan lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

***

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading bukanlah indikator yang pasti untuk kinerja saat ini atau di masa mendatang, karena keadaan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Avatar-Admirals
Admirals
Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admirals adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.