Cina dan AS mencoba menekan harga minyak mentah untuk mengendalikan inflasi

September 13, 2021 22:22

Seperti yang telah kita amati selama beberapa bulan terakhir, inflasi merupakan salah satu perhatian utama pasar keuangan, dan merupakan kemungkinan katalis bagi keputusan yang diambil oleh Bank Sentral berbeda pada beberapa bulan mendatang mengenai kebijakan moneter mereka saat ini untuk mengendalikannya. 

Tidak diragukan lagi, salah satu pendorong utama kenaikan inflasi ini adalah kenaikan biaya energi baik pada biaya pembangkit listrik maupun pada kenaikan harga minyak. 

Bulan Juli lalu, kami menganalisis perilaku bahan mentah selama paruh pertama tahun ini, menyimpulkan bahwa harga satu barel minyak telah mengalami kenaikan sebesar 45%. namun jika kita melihat harga tiga bulan terakhir, kita dapat melihat bahwa selama dua bulan terakhir, Brent mengalami perlambatan setelah naik hanya sebesar 1.69% pada bulan Juli dan turun sebesar 4.38% pada bulan Agustus, walaupun bulan september harga pulih dan mengalami kenaikans sebesar 0.78%.

Dalam beberapa hari terakhir, kami mengetahui bahwa setelah AS meminta OPEC untuk menaikkan produksi oil untuk menaikan pasokan, Cina telah mengambil langkah lebih jauh minggu lalu bahwa ia akan melepaskan cadangan minyak strategis untuk pertama kalinya dengan tujuan menurunkan harga, jadi sepertinya Beijing dan Washington tidak ingin membiarkan biaya energi terus naik sambil meningkatkan risiko inflasi. 

Hari ini menandai rilis laporan bulanan OPEC, jadi kami harus sangat memberi perhatian pada detailnya karena ia memberikan gambaran umum tentang masalah utama yang mempengaruhi pasar minyak dan memberikan perkiraan evousi dalam beberapa bulan mendatang. 

Secara teknis, setelah menandai posisi terendah pada bulan Agustus, membuat formasi double bottom yang diwakili oleh garis merah, harga membentuk rebound pada zona support penting yang bertepatan dengan pita bawah saluran bullish dan rata-rata 40-minggu di oranye yang telah mengakibatkan harga menghadapi resistensi utama saat ini sehingga kita harus memperhatikan evolusi harga dan melihat apakah harga berhasil menembus, karena itu dapat memicu pergerakan bullish dalam pencarian tertinggi tahunan. 

Sebaliknya, kegagalan dalam upaya ini dapat mengakibatkan bearish rebound dalam pencarian level support, meskipun selama harga tidak kehilangan pita lebih rendah pada saluran bullish, sentimen akan tetap positif. 

Sumber:  Admiral Markets MetaTrader 5 – Grafik Harian Brent. Rentang data: 13 Maret, 2016 – 1September 2021. Disiapkan pad 1September 2021 pada pukul 11:25 CEST . Kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang. 

Evolusi harga selama 5 tahun:

  • 2020: -21,52% 
  • 2019: 22,68% 
  • 2018: -19,55% 
  • 2017: 17,69% 
  • 2016: 52,41% 

Dengan akun Trade.MT5  Admirals, Anda dapat berdagang Contracts for Difference (CFD) pada Brent dabanyak instrumen lainnya. CFD memungkinkan trader untuk mencoba memperoleh keuntungan dari bull dan bear pasar, serta memperoleh manfaat dari penggunaan leverage! Klik spanduk di bawah untuk membuka akun hari ini: 

INFORMASI TENTANG MATERI ANALITIS:  

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan mengenai semua analisis, perkiraan, prognosis, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau penilaian atau informasi serupa lainnya (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web firma investasi Admiral Markets yang beroperasi di bawah merek dagang Admiral Markets (selanjutnya "Admiral Markets") Sebelum membuat keputusan investasi, harap perhatikan hal-hal berikut:  

  • Ini adalah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diterbitkan untuk tujuan informatif saja dan sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan berurusan sebelum diseminasi penelitian investasi.  
  • Setiap keputusan investasi dibuat oleh setiap klien sendiri sedangkan Admiral Markets tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten atau tidak.  
  • Dengan maksud untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admiral Markets telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.  
  • Analisis disusun oleh analis independen Roberto Rojas, Kontributor Freelance  (selanjutnya disebut “Penulis”) berdasarkan estimasi pribadi mereka.  
  • Sementara setiap upaya yang wajar telah dilakukan untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, tepat dan lengkap, Admiral Markets tidak menjamin keakuratan atau kelengkapan apa pun informasi yang terkandung dalam Analisis.  
  • Segala jenis kinerja instrumen keuangan masa lalu atau model yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat oleh Admiral Markets untuk kinerja di masa mendatang. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.  
  • Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat mengakibatkan kerugian atau keuntungan. Sebelum Anda mulai berdagang, harap pastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat. 
Roberto Rojas
Roberto Rojas Analis Keuangan, Admirals Spanyol

Roberto adalah Analis Keuangan dengan sertifikat Penasihat Keuangan Eropa. Pada tahun 2013 lulus sebagai Manajer Ahli dalam Ekuitas dengan Derivatif di Bursa Efek dan Pasar Spanyol. Dia bekerja di Admirals sejak 2013.